Isnin, 26 Oktober 2009

Kembali

Assalamualaikum wbt

Segala puji bagi Allah kerana dengan izinnya Allah telah memberi sedikit kekuatan kepada ana untuk mencoret sesuatu di alam maya ini setalah seberapa lama mendiamkan diri.

Selawat dan salam kita ucapkan kepada jujungan kita Nabi Muhammad s.a.w, ahli keluarga baginda serta sahabat-sahabat baginda yang banyak menyumbang kepada tertegaknya deen Allah diatas muka bumi ini.

Tiada apa yang hendak diceritakan cuma sekadar sedikit perkongsian rohani yang ana tujukan khas buat diri ini yang lemah dan lalai ini. Pejam celik tanpa kita sedari, waktu semakin singkat buat kita. Semakin hari, semakin hampir diri ini dengan kematian yang memang sudah menjadi ketetapan terhadap setiap yang hidup. Namun bagaimana pula dengan keimanan diri? Kenapa ana asyik cakap tentang iman? Tidak berimankan ana? Bukan begitu yang dimaksudkan. Kita mesti sedar bahawa soal keimanan merupakan persoalam pokok dalam kehidupan manusia, tanpa iman siapalah kita. Imanlah yang membentuk peribadi Abu Bakar, yang memberi kekuatan kepada Umar dan memberi kemenangan kepada umat Islam dalam pertempuran-pertempuran yang mereka hadapi.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang mafhumnya : Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi, maka sahabat bertanya bagaimanakah untuk menyucikannya lalu baginda menjawab, baca al-quran dan mengingati mati.

Oleh itu, marilah kita sama-sama berusaha untuk memperbaiki iman kita dan menyucikan hati kita dari karat-karat yang mengotorkan hati kita kerana dibimbangi hati kita yang kotor akan terus kotor dan menjadi keras seterusnya mati.

Semoga Allah memberi kekuatan untuk kita terus istiqomah dengan jalan keimanan.

Wallahu’alam

Ahad, 23 Ogos 2009

Ramadhan dan Pewaris

Marilah kita sama-sama pertingkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT dengan terus-menerus mempertingkatkan keiltizaman dan kepatuhan kepada titah perintah Allah suruhan dan tegahan-Nya.  Marilah kita terus bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana kita telahpun mendapat hidayah,

kita berada di dalam satu barisan orang-orang beriman yang menerima deen Allah, deen Islam dan kita berdo’a semoga kita dikekalkan Allah untuk terus berada di dalam hidayah-Nya serta istiqomah di atas jalan Islam.

Perkara pertama yang ingin diutarakan di sini ialah, kita semua adalah generasi pewaris.

Barisan pewaris adalah sekumpulan individu ( rijal )  yang mewarisi tugas dakwah dan pembentukan serta tugas-tugas  yang ditinggalkan atau diamanahkan oleh Rasulullah s.a.w.   Pewaris mestilah memiliki sifat-sifat tertentu.  Berada di dalam golongan  pewaris  adalah kurniaan, pilihan dan kehendak Allah s.w.t.

Golongan yang mewarisi  kerja-kerja Rasulullah s.a.w ini akan sentiasa wujud sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w (bermaksud) ;
“ Akan sentiasa ada sekumpulan dari umatku yang lahir di atas haq sehingga datang  ketentuan Allah s.w.t dan mereka tetap sedemikian.  “

Bagaimana mengenali  golongan  pewaris itu ?.

Rasulullah s.a.w mengisyaratkan satu panduan dalam sabda baginda (bermaksud):

“sebagaimana  aku dan sahabat-sahabatku berjalan di atasnya “

Perkara kedua yang ingin ditekankan di sini ialah marilah kita menjadikan memasuki madrasah Ramadan dengan penuh persediaan.  Sahabat Rasul SAW melakukan persiapan Ramadan enam bulan sebelum masuknya Ramadan.  Itulah piawai yang ada jika nak dibandingkan dengan kita.

Di dalam kitab Dasar-dasar Islam, Imam Maudidi rhm. Menjelaskan bahawa  ibadah kedua yang diwajibkan oleh Allah SWT ialah puasa.  Sebagaimana halnya solat, ibadah ini juga diwajibkan dalam syariat semua rasul-rasul yang sebelum ini.  Imam Maududi menggariskan mengapa puas diwajibkan? Antaranya ialah:

1. Tujuan perhambaan seumur hidup kepada Allah SWT

2. Ibadat:  Latihan perhambaan

3. Puasa adalah ibadah yang tersembunyi

4. Puasa tanda kekuatan iman

5. Latihan terus menerus sebulan penuh

6. Latihan kepatuhan yang lama

7. Situasi lingkungan yang sangat menunjang untuk tadrib(latihan)

Huraian:

1. Tujuan perhambaan seumur hidup

Tujuan Islam yang sebenarnya ialah menjadikan seluruh hidup manusia beribadat kepada Allah SWT.  Manusia lahir sebagai hamba kepada Tuhannya.  Justeru itu manusia tidak boleh bebas sedikitpun dari ibadat, perhambaan kepada Allah SWT dalam fikiran, perkataan dan perbuatan.  Dalam setiap tingkah laku hidupnya, manusia perlu memeriksa jalan yang mana yang harus dilaluinya agar dapat mencapai redha Allah, dan ia juga perlu mengenalpasti jalan yang manakah yang perlu dijauhi agar tidak terkena murka dan kutukan-Nya.  Pendekata, apabila seluruh hidupnya telah diwarnai dengan warna yang demikian, barulah ia dianggap telah melaksanakan kewajipan perhambaannya kepada Allah seperti yang terkandung dalam ayat:

`Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya berubudiyah kepada-Ku’

51:56

2. Ibadat:  Latihan perhambaan

Tujuan sebenar kewajipan-kewajipan deen seperti solat, haji, puasa dan zakat adalah untuk melatih kita menjalankan ibadah yang besar.  Pekerjaan-pekerjaan tersebut adalah WAJIB.  Apabila anda telah mengerjakan ruku’ dan sujud selama 5x sehari, menanggung lapar dan haus selama 30 hari di bulan Ramadan, dan bila kita kaya, telah mengeluarkan zakat dan menunaikan haji sekali seumur hidup; kita merasakan yang anda telah selesai menunaikan kewajipan anda terhadap Allah.  Dan tidak juga bererti bahawa setelah melakukan itu semua lalu anda bebas dari PERHAMBAAN kepada Allah dan boleh berbuat apa sahaja yang kita suka.  Walhalnya tujuan utama diwajibkan keWAJIPAN2 deen adalah untuk melatih kita dengan cara yang demikian rupa agar kelak kita mampu mengubah seluruh hidup kita menjadi suatu IBADAH yang tetap teratur kepada Allah.  Marilah sekarang kita mengingati tujuan ini.  Kita melihat bagaimana puasa mempersiapkan manusia untuk melaksanakan ibadah yang fulltime ini.

3. Puasa adalah ibadah yang tersembunyi

Semua kewajipan agama selain puasa dilaksanakan dengan suatu perbuatan atau gerakan lahiriyah yang tertentu, yang boleh dilihat oleh mata kasar.  Misalnya dalam solat, ketika duduk, berdiri, ruku’ dan sujud, setiap orang boleh melihatnya;  dalam ibadah haji, orang bermusafir jauh bersama-sama dengan puluhan ribu orang lain, orang yang lainnya dapat menyaksikannya.  Apabila kita mengerjakannya, orang lain pasti akan tahu; juga bila kita tidak mengerjakannya di depan orang lain, orang pun akan tahu juga bahawa kita tidak mengerjakannya.  Puasa berbeza dengan ini, kerana puasa adalah IBADAH  yang tidak nampak nyata.  Hanya Allah yang Maha Mengetahui yang tahu bahawa seseorang itu berpuasa atau tidak.

4. Puasa:  Tanda kekuatan iman

Sentiasalah disemat dalam minda kita dan renungkanlah betapa kuatnya iman orang yang berpuasa kepada Allah SWT.  Apabila Seorang hamba itu benar-benar berpuasa, ia tidak akan makan dan minum apa pun secara sembunyi-sembunyi sebelum waktu berbuka.  Dalam cuaca yang panas dan keras sekalipun. Atau ketika kerongkong terasa kering dan haus yang bersangatan, kita tidak akan meminum air walau sedikitpun.  Lihatlah betapa kuatnya keyakinannya bahawa tak ada satupun perbuatannya yang tersembunyi dari mata Allah, walaupun kita dapat menyembunyikan dari seluruh mata dunia.  Betapa hatinya dipenuhi rasa takut kepada Allah, sehingga ia mahu menghadapi bahaya mati kelaparan demi menjalankan perintah Allah, dan tidak mahu melakukan sesuatu yang dapat membatalkan puasanya!  Betapa dalam keyakinannya akan pahala dan hukuman di akhirat nanti, selama 1 bulan penuh ia berpuasa, dan tidak pernah sedetikpun keraguan tentang kehidupan selepas mati memasuki hatinya.  Seandainya ia ragu tentang hakikat hidup sesudah mati, di mana pahala dan hukuman akan diberikan, pasti ia tidak akan mampu menyelesaikan puasanya.

5. Latihan terus menerus sebulan penuh

Dengan cara ini Allah SWT menguji iman seorang Muslim selama sebulan penuh, dalam 1 tahun.  Apabila ia lulus dalam ujian ini maka imannya akan menjadi lebih kuat.  Jadi puasa adalah sekaligus cubaan dan latihan.  Apabila anda percaya kepada seseorang, maka seolah-olah anda menguji integritinya.  Bila ia terbukti lulus dalam ujiannya dan tidak mengkhianati kepercayaan yang diberikan kepadanya, maka kekuatannya untuk menanggung beban amanah akan menjadi lebih kuat, dan ia akan menjadi lebih layak untuk memikul amanah.  Sama halnya dengan Allah SWT, Allah menguji iman anda dengan ujian yang keras selama 1 bulan penuh, 12-14 jam dalam sehari.  Dan bila anda lulus ujian ini, maka akan tumbuh dan berkembang kemampuan untuk menahan diri dari dosa-dosa yang lain, kerana takut kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT:

`Wahai orang2 yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang2 yg sebelum kamu, agar kamu berTAQWA’

2:183

6. Latihan kepatuhan dalam suatu jangkamasa yang lama

Puasa memaksa seseorang untuk mematuhi syariat Allah secara terus menerus, tanpa henti dalam jangka waktu yang lama.  Lamanya waktu untuk mengerjakan solat hanyalah beberapa minit sahaja.  Waktu membayar zakat hanyalah sekali dalam setahun.  Haji memang memerlukan waktu yang lama, tetapi hal itu hanya diwajibkan 1x dalam seumur hidup, dan juga hanya bagi orang yang mampu shj.  Tetapi puasa berbeza dengan itu semua, kerana puasa adalah suatu latihan untuk kita mengikuti syariat Ar-Rasul SAW dalam waktu 1 bulan penuh dalam setahun, siang malam.  Anda perlu bangun awal pagi sebelum Fajar untuk bersahur, berbuka pada waktu Maghrib tepat pada waktunya, makan dan berehat sebentar, kemudian terus bergegas untuk solat Terawikh.  Dengan cara yang sebegini, setiap tahun dalam waktu 1 bulan penuh, dari subuh hingga waktu Maghrib, dan dari Maghrib sampai waktu pagi, seorang Muslim diikat terus menerus seperti seorang perajurit.  Kemudian selepas itu ia dilepaskan selama 11 bulan untuk mempraktikkan dan menunjukkan hasil-hasil yang diperolehinya selama latihan tersebut.

7. Situasi yang sangat menunjang untuk training

Latihan yang seperti ini tidaklah efektif bila dilakukan oleh individu secara terpisah-pisah.  Misalnya, parade tidak dikerjakan secara sendiri2 oleh perajurit.  Seluruh perajurit perlu bangun di saat trompet dibunyikan agar mereka dibiasakan bekerja dalam satu kumpulan dan saling bantu membantu dalam menjalankan latihan.  Apa yang kurang dalam diri perajurit itu ditampung oleh parajurit yang lain.  Samalah halnya , bulan Ramadan telah dijadikan waktu berpuasa dan semua orang Islam diperintah untuk berbuka bersama-sama.  Perintah ini mengubah ibadah individual menjadi ibadah kolektif.  Sebagaimana halnya bila dikalikan nilai 1 trilion maka hasilnya akan menjadi setrilion, demikian juga keuntungan moral dan spiritual dari puasa, yang dilakukan oleh 1 bilion orang, akan menjadi 1 billion kali lipat bila puasa dilakukan oleh 1 bilion orang bersama-sama.  Bulan Ramadan mengisi seluruh suasana kesalihan dan kebajikan.  Di lingkungan seluruh bangsa, kesalihan tumbuh dengan subur.  Setiap orang tidak hanya cuba menghindari dosa, tetapi juga berusaha membantu saudara2nya yang dalam kesusahan dalam menjalankan puasanya.  Setiap orang merasa malu dalam berbuat dosa.  Sebaliknya semua terdorong untuk berbuat kebaikan, untuk memberi makanan kepada orang miskin, memberi pakaian kepada orang yang tidak punya pakaian, memberi makan kepada orang miskin, ikut serta dalam kebaikan yang dilakukan di mana sahaja, dan mencegah kejahatan yang dilakukan secara terang-terangan.

`Setiap perbuatan manusia memperoleh pahala dari Tuhannya.  Satu perbuatan baik diberi pahala 10 – 700 kali lipat.  Akan tetapi Allah mengatakan:  Puasa itu khusus bagi-Ku, dan aku memberinya pahala sebanyak yang Aku kehendaki’

Al-hadith

Daripada hadith ini, dapatlah kita ketahui bahawa semua perbuatan yang baik berkembang pahalanya menurut proportion niat serta manfaat yang dihasilkannya, tetapi semua perbuatan itu mempunyai batas pahalanya.  Akan tetapi dalam hal puasa perkembangannya tidak terbatas.  Semakin banyak kita mengerjakan perbuatan baik dengan ikhlas di bulan ini, semakin besarlah pula BERKAH yang akan kita perolehi.  Dan jika kita memelihara efek-efek bulan puasa ini selama 11 bulan berikutnya, maka kebun kebajikan ini akan terus berkembang dan berlanjutan.  Mengapa kita hanya membatasi kebaikan dan perbuatan baik ini setelah Ramadan?

DI MANAKAH NATIJAH IBADAH ITU SEKARANG?

Setelah kita mendengar huraian hasil-hasil puasa tersebut, kita akan tertanya-tanya:  di manakah natijah puasa itu sekarang?  Kita berpuasa, solat serta berdoa, akan tetapi natijahnya tidak kita rasai dan nampak.  Antara sebabnya ialah kita melaksanakan Islam itu secara terpisah-pisah dan menggantikannya dengan hal-hal yang di luar Islam.  Justeru itu kita tidak dapat melihat hasil yang sebenarnya.

Di samping itu sebab yang kedua ialah kerana pandangan kita mengenai hakikat IBADAH telah berubah..  Sekarang kita menyakini bahawa puasa hanya sekadar menahan diri dari makan dan minum, dari pagi hingga ke petang.  Walhal anda tidak menyedari akan ruh IBADAH yang perlu menjiwai setiap tindakan dan perbuatan anda.

Sebab itulah ibadah-ibadah yang kita lakukan tidak dapat dimanfaatkan sepenuhnya kerana di dalam Islam, sesuatu itu bergantung kepada NIAT, PEMAHAMAN DAN WAWASAN.

Sebagai penutupnya, marilah kita memasuki madrasah Ramadan dengan penuh sedar dan persediaan.

‘Ya Allah pilihlah kami sebagai tetamu Ramadan, kurniakanlah kami rahmat dan maghfirah, titiskan kami airmata taubat, hiaskan lidah kami dendangan tadarus, selimutilah malam kami dengan terawikh berbantal tahajjud.  Semoga kami mewarisi Al-JANNAH.  Jadikanlah Ramadan ini yang terbaik untuk kami.’

Selamat menyambut Ramadan Al Mubarak.

Ahad, 16 Ogos 2009

Final Exam dan Ramadhan.

Assalamualaikum wrt

Pertamanya marilah kita merafa’kan setinggi kesyukuran kepada Allah atas nikmat dan kurniaanNya kepada kita selaku hamba yang sering lalai dari mengingatiNya. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad SAW, keluarga baginda, sahabat-sahabat serta para pendukung agama ini sehingga hari kiamat.

Setelah sekian lama tidak menulis, maka hari ini ana kembali menulis, memberitakan tentang keadaan ana di sini. Alhamdulillah, ana sudah hampir menamatkan pengajian tahun satu sebagai pelajar perubatan di Jordan ini, Exam final akan menjelang pada minggu hadapan, dan dengan ini jugalah maka sudah hampir genap setahun ana berada di sini.  Tarikh 22,23 dan 26 haribulan lapan merupakan hari-hari dimana ana menempuh final exam. Marilah doakan kejayaan kita bersama.

Pengalaman hidup jauh dari keluarga, dari sekolah telah banyak mengajar ana bahawa betapa kepentingan tarbiyyah dalam kehidupan kita. Suasana tarbiyyah di sekolah dahulu sangatlah ana rindui, Iman yang terjaga, biah yang solehah namun kini ana sedari bahawa suasana di luar ini sangatlah berbeza. Kadang kala ana hanyut dalam kelalaian, melupakan hakikat bahawa diri ini seorang hamba. Ya, tarbiyyah amat penting dalam kehidupan kita, tanpa tarbiyyah ke manalah pergi iman kita, tanpa tarbiyyah jahiliyyah mudah menguasai diri kita.

Kini berbaki kurang seminggu lagi sebelum kita melangkah ke bulan Ramadhan. Namun setakat manakah kita bersedia untuk menyambutnya?

Beberapa persediaan perlu kita lakukan sebelum kita menyambut ramadhan. Pertamanya persediaan hati dan iman. Hati dan Iman hendaklah kita sediakan supaya ia mampu mengatasi kehendak nafsu kita dari mengusai diri. Dengan persediaan hati dan iman, kita akan lebih bersedia untuk menumpukan sepenuh jiwa dan raga kita beribadat dalam bulan yang mulia ini. Dengan persediaan ini juga, kita diharap dapat memaksimakan peluang yang ada dalam bulan ini untuk merebut rahmat Allah yang melimpah ruah ketika dibulan ini. Persediaan ini juga merupakan persediaan yang paling penting bagi kita kerana hati merupakan pengawal kepada anggota badan dan berkuasa ke atas diri kita.

Seterusnya, persediaan mental dan fizikal. Puasa merupakan satu ibadah yang sangat unik dan ia menuntut kita supaya menahan diri dari makan dan minum serta perkara-perkara yang membatalkannya. Siapkanlah diri kita supaya kita dapat melaksanakan ibadah puasa kita dengan sempurna apabila tiba bulan Ramadhan. Perbanyakkan puasa sunat dan kurangkan melakukan perkara-perkara yang kurang berfaedah supaya nanti kita dapat penuhi hari kita dalam bulan Ramadhan dengan ibadah dan perkara yang bermanfaat.

Persediaan ilmu pengetahuan, maka adalah mesti bagi kita untuk mendalami hukum-hukum berkenaan puasa serta perkara-perkara yang berkaitan dengannya supaya kita dapat melaksanakan ibadah kita dengan sempurna.

Sesungguhnya amatlah banyak persediaan yang perlu kita lakukan untuk menyambut kedatangan bulan yang mulia ini.

“ Berbekallah, sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah taqwa”

Semoga kita dapat manfaatkan ramadhan kali ini dan menjadikan ia bekalan kita untuk hari-hari yang mendatang.

“Ya Allah, berkatilah aku di bulan rejab dan sya’ban dan engkau sampaikanlah diriku ini kepada Ramadhan”

Wallahu’alam

Jumaat, 17 Julai 2009

Laporan UN: Israel menzalimi tahanan hamil

Beberapa kumpulan Hak Asasi Manusia mengutuk keras kerajaan pengganas Israel kerana memberi layanan buruk terhadap wanita-wanita Palestin yang mereka penjarakan.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Addameer Prisoner Support dan Human Rights Association yang ditaja oleh  United Nations Development Fund for Women (UNIFEM,) wanita-wanita hamil yang dipenjarakan di Israel dihalang dari mendapatkan bantuan melahirkan anak di hospital.

Laporan tersebut juga menyebut bahawa wanita-wanita Palestin ditempatkan di penjara dan pusat-pusat tahanan Israel yang dibina untuk tahanan lelaki, yang langsung tidak memenuhi keperluan wanita.

Tahanan wanita yang mengandung tidak mendapat rawatan atau layanan yang diperlukan merangkumi keperluan makanan mahupun kemudahan untuk dipindahkan ke hospital. Malahan mereka juga dirantai ke katil sehinggalah mereka memasuki bilik bersalin, dan akan dibelenggu lagi sejurus selepas selamat bersalin.

“Pemakanan yang tidak seimbang, makanan yang tidak cukup protin, kekurang cahaya dan pergerakan, pengalihan udara yang amat buruk dan persekitaran yang lembap menyebabkan keadaan bertambah buruk dan meningkatnya masalah kesihatan seperti penyakit kulit, anemia, lelah, di samping sakit perut, sendi dan belakang yang berpanjangan,” jelas laporan tersebut.

Dalam pada itu, laporan tersebut juga mendedahkan bahawa majoriti tahanan wanita terpaksa berhadapan dengan tekanan mental dan siksaan semasa ditangkap, termasuklah tindakan melibatkan teknik memukul, hinaan, ugutan dan gangguan seksual. Kesan secara langsung terhadap anak-anak yang bakal dilahirkan adalah amat membimbangkan.

Laporan yang ditaja oleh United Nations ini adalah berdasarkan kepada kajian melibatkan 125 wanita Palestin yang pernah ditangkap, ditahan atau dipenjarakan di Israel antara bulan November 2007 dan November 2008. Separuh daripada mereka masih lagi dikurung, menjadi sebahagian daripada 11000 tahanan Palestin di penjara dan pusat-pusat tahanan Israel laknatullah.

Dalam perkembangan lain, Kementerian Hal-Ehwal Tahanan mengesahkan tahanan berbangsa Palestin dan Arab di Israel kini melebihi 11 ribu orang, termasuk 65 wanita dan sekurang-kurangnya 440 kanak-kanak. Kementerian juga menyangkal dakwaan bahawa hanya terdapat 58 tahanan wanita yang dipenjarakan.

Sumber : HALUANPalestin

p/s: Wahai Saudaraku di Palestin, kami sentiasa mendoakan kamu.

Didik Diri

Assalamualaikum wrt

Pertamanya, marilah kita bersyukur kepada Allah swt atas nikmat Iman dan Islam yang Allah swt telah kurniakan kepada kita serta hendaklah kita pelihara kedua nikmat ini agar Allah swt tidak menarik kembali nikmatnya ini. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad SAW, penghulu segala nabi, contoh yang agung untuk diikuti oleh manusia, para keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda yang diredhai Allah, para tabien dan pejuang-pejuang kebenaran .

التربية في أيديكم في أيديكم فقط

Satu ungkapan yang pernah kita dengar, tetapi apakah yang dimaksudkan sebaliknya. Ya, tarbiyah itu ditangan kamu sahaja. Sesungguhnya hanya pemilik diri sahaja yang boleh mentarbiyah dirinya dengan berkesan, suasana luaran cumalah bertindak sebagai pemangkin atau kadang-kadang langsung tidak membantu dalam mentarbiyah diri seseorang.

Faktor kejayaan tarbiyah Islamiyah adalah diri kita sendiri, Allah swt telah memberi kita pilihan dalam menentukan kehidupan kita sama ada Iman atau Kufur  sebagaimana dalam firman Allah swt :

“dan kami ilhamkan kepadanya dua jalan; jalan keburukan dan jalan ketakwaan. Maka beruntunglah mereka yang menyucikan hati. dan rugilah mereka yang mengotorkannya”
(Surah Asy-Syams:8-10)

Sesungguhnya Allah swt telah menyediakan pilihan kepada kita sama ada ingin berada dalam ketakwaan atau terus bersama dalam kekufuran dan kitalah sebanarnya yang memutuskan pilihan jalan hidup kita.

Tiada gunanya ibubapa yang soleh, guru-guru yang mantap, suasana yang solehah tapi sekiranya pemilik hati itu cenderung hendak berada dalam kekufuran dan keingkaran. Faktor-faktor tersebut hanya bertindak sebagai pemangkin sahaja tanpa sedikitpun dapat memberi kesan sekiranya pemilik hati tidak mahu menerimanya.

Saya ingin mengajak diri saya dan para pembaca sekalian bermuhasabah terhadap diri sendiri adakah kita ingin kepada keimanan dan ketakwaan? Adakah kita menjalankan tarbiyah iman kita, sentiasa memperbaharui iman kita?

Firman Allah swt:

“Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri”
(Surah Ar Ra’d: 11)

Wallahu’alam…

Ahad, 12 Julai 2009

Intikhobat

Assalamualaikum wrt

Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam, Selawat dan Salam ke atas baginda Rasul s.a.w, keluarga baginda serta para sahabat yang diredhai Allah.

P/S : Pesanan ini dikhaskan kepada diri sendiri dan mana-mana ahli PERMAI yang terbaca post ini.

mybanner4a590c3044f2d

Dah nampak Banner kat atas tu? Jadi post ana kali ini adalah berkaitan dengan Pilihanraya PERMAI ke-6 yang akan diadakan pada hari jumaat ini, 17 Julai 2009.

PERMAI atau nama panjangnya Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid merupakan persatuan induk bagi pelajar Malaysia di tempat ana tinggal sekarang iaitu Irbid. Ahli-ahlinya terdiri dari pelajar dari dua buah Universiti berdekatan iaitu Jordan University of Science and Technology(JUST) dan University of Yarmouk. Percampuran antara dua golongan pelajar dari aliran agama dan sains telah membuahkan masyarakat pelajar yang agak unik di sini. Pelajar perubatan dan pelajar aliran agama saling melengkapi antara satu sama lain.

Dah la, tak reti la nak cerita…

Sebenarnya sepanjang ana berada di Jordan ini, pilihan raya PERMAI ini akan menjadi pilihan raya yang kedua ana mengundi, yang pertama ketika mengundi perwakilan universiti, namun kali ini ana akan mengundi untuk kepentingan masyarakat melayu Islam di Irbid.

Di sini tiada parti-parti yang bertanding, tetapi kami di kehendaki mengundi untuk memilih bakal Presiden PERMAI. Semoga ahli PERMAI bijak dalam memilih bakal Presiden mereka. Ana juga berharap kepimpinan yang bakal dipilih dapat mendukung Islam dalam setiap gerak kerja mereka serta ahli PERMAI dapat sedar bahawa mereka ada tanggungjawab terhadap persatuan mereka.

Maaflah kalau post kali ini agak mengarut tapi ana post ini untuk pengetahuan sahabat-sahabat ana di Malaysia mengenai suasana kehidupan bermasyarakat dekat Jordan ni.

Wallahu’alam

Sabtu, 11 Julai 2009

Tujuan

Assalamualaikum wrt

Alhamdulillah, dengan nikmat dan kurnian Allah swt, ana masih lagi dapat meringankan tangan menulis di ruangan maya ini. Sudah lama ana tidak mencoretkan sesuatu disini sejak ana balik dari Umrah lagi. Sekarang sudah masuk minggu kedua berada dalam Semester Soifi.

Ana juga nak minta maaf kepada mereka yang tertunggu-tunggu post ana terutamanya keluarga, maaf sebab ana lambat bagi tahu ana dah balik Umrah.

Dalam tulisan kali ini ana nak kongsi sesuatu, semoga dari perkongsian ini, kita dapat manfaat di sebaliknya.

Manusia sering tertanya-tanya apakah tujuan kehidupan mereka didunia ini. Ramai manusia yang tidak mengetahui apakah tujuan mereka dihidupkan di dunia ini. Hasilnya, mereka sesat dalam kenikmatan duni, hidup mereka kosong tanpa ruh. Mereka bagai binatang yang cuba memuaskan nafsu syahwat mereka atau seperti robot yang setiap hari melakukan perkara yang sama tanpa mengetahui tujuan kehidupan yang sebenarnya.

Marilah kita tanya diri kita, apakah tujuan kita dihidupkan didunia ini? Allah swt telah memberi jawapan kepada manusia tentang tujuan kewujudan kita di dunia ini sebagaimana dalam firmannya dalam surah Az Zariyat 56

“Dan tidak aku jadikan Jin dan Manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu”

Beruntunglah kepada mereka yang mengetahui tujuan kewujudan mereka di dunia ini. Hakikatnya ramai manusia yang masih keliru dengan hakikat kejadian mereka. Namun mereka yang Allah beri kesedaran tentang hakikat kewujudan diri mereka haruslah memanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana ia merupakan salah satu nikmat Allah yang sangat besar.

Jadi marilah sama-sama kita menyedari hakikat kewujudan, atau tujuan kehidupan kita di dunia ini. Pengabdian kita kepada pencipta kita, Allah swt. Kita jadikan seluruh kehidupan kita sebagai pengabdian kita kepadaNya semata-mata.

Ingatlah ikrar yang kita ucapkan dalam solat kita

“ Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyasaNya kepada Allah tuhan sekalian alam, tiada sekutu bagiNya dan demikianlah yang diperintahkan kepada dan aku dari kalangan orang yang menyerah diri(muslim)”

Dan juga yang kita ulangi dalam Al-fatihah

“Kepada Engkaulah kami sembah dan kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.

Alhamdulillah, moga kita semua dapat menyedari hakikat ini dan kita berusaha ke arah menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya.

Wallahu’alam

Khamis, 18 Jun 2009

Lambaian…

Assalamualaikum wrt

Nampaknya hajat ana untuk pergi ke Mekah dan Madinah pada 17/6 terpaksa ditunda kepada 18/6 atas sebab peperiksaan Physiology ditangguhkan dari 10/6 kepada 18/6.

Namun ana tetap bersyukur kerana bakal menjadi tetamu Allah dan dapat pergi ke Masjidil Haram dan Masjid An-Nabawi buat kali pertamanya dalam hidup ana.

Moga-moga ibadah Umrah yang bakal ana tunaikan ini diterima Allah dan menjadi pemangkin kepada diri ana untuk terus meningkatkan hubungan dengan Allah serta memperbaiki diri.

Dalam pada itu, sejak akhir-akhir ini banyak kita dengar tentang kematian. Kematian seorang sahabat kita di Mesir iaitu Akh Ammar Zulkifli dan seterusnya pemergian seorang Ulama’ besar iaitu Al-Ustaz Fathi Yakan. Peristiwa ini sebenarnya ingin mengingatkan kita tentang kematian. Mengingati kematian dapat membersihkan hati kita dari karat-karat Jahilliyah.

Allah masih lagi beri peluang kepada kita untuk terus hidup maka, ana mengajak diri ana serta para pembaca sekalian, marilah kita membaiki diri kita kearah yang dikehendaki Allah, mencurahkan segala tenaga, jiwa dan raga kita untuk Islam. Mati dijalan Allah merupakan sebaik-baik kematian dan itulah yang kita sama-sama cita-citakan.

Mungkin ini sahajalah yang dapat ana coretkan, Ya Allah jadikanlah aku salah seorang pendokong agamaMu.

Jumaat, 5 Jun 2009

Munafiq

Assalamualaikum wrt

Hari ini, hatiku agak tersentuh apabila khatib membicarakan mengenai orang-orang munafiq, walaupun ana tidaklah memahami isi khutbah secara keseluruh tapi ana yakin ia menceritakan mengenai orang-orang munafiq.

Bila berbicara soal munafiq, hati ana tertanya-tanya, adakah diri ini tergolong dalam golongan munafiq. Ana perhatikan diri ana, masih banyak lagi sifat munafiq yang melekat pada diri ini, teringat ana pada satu hadith Rasul S.A.W yang ana pelajari di sekolah dahulu :

عن ‏ ‏أبي هريرة رضي الله عنه ‏عن النبي ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏قال ‏ ‏آية ‏ ‏المنافق ثلاث إذا حدث كذب وإذا وعد ‏ ‏أخلف ‏ ‏وإذا اؤتمن خان ‏

Dari Abi Hurairah RA, dari Nabi SAW bersabda : Tanda-tanda munafiq itu ada tiga, apabila ia berkata-kata ia dusta, apabila ia berjanji ia mungkir, dan apabila ia diberi kepercayaan ia khianat.
Riwayat Bukhari

Dan juga kita boleh lihat Allah telah ceritakan dalam Al-Quran dalam satu surah khas iaitu surah Al-Munafiqun yang menceritakan perihal orang-orang munafiq.

Namun bukan ini sahaja, masih banyak lagi sifat-sifat orang munafiq yang kita semua ketahui yang semuanya berpaksikan atas satu perkara iaitu berpura-pura. Marilah kita melihat dan muhasabah kembali diri kita, adakah terdapat sifat-sifat munafiq dalam diri kita, dan bagaimana pula usaha kita untuk menyingkirkan sifat ini. Ya, itulah kepentingan saudara seIslam, yang perlu menasihati saudaranya supaya mereka sama-sama tidak termasuk dalam golongan munafiq dan fasiq.

Agama itu nasihat dan dalam nasihat itu terdapat hikmah, menasihati seseorang, kita hendaklah mengikhlaskan niat kerana Allah dan juga menasihati secara berhikmah. Kita perlu mengenali apa yang disukai olehnya dan apa yang tidak disukainya. Ada orang perlu dinasihati secara terus terang dan tidak suka dinasihati secara sindiran. Maka seorang sahabat yang baik perlulah bertaaruf dengan sahabat nya supaya dapat saling membantu dikala lemah.

Perbincangan dalam bab munafiq ini sangat besar, siksaan bagi mereka juga sangatlah berat sebagaimana dalam fiman Allah swt dalam surah An-Nisa’ ayat 145 :

0-0 Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) Neraka dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.

Amat beratlah siksaan bagi golongan ini, marilah kita memohon kepada Allah agar tidak termasuk dalam golongan ini.

Wallahu’alam.

Perubahan memerlukan pengorbanan.

Ahad, 31 Mei 2009

Aku Merindui Kalian

Assalamualaikum wrt

Entah kenapa, ana rasa rindu kepada Sahabat-Sahabat ana, First Gen SMASKL, sahabat-sahabat jillussabuq. Ana merindui kalian semua, kalian  dapat memberi kekuatan kepada ana. Ana rindu kenangan kita dulu, ana rindu waktu2 kita bersama, bermain bersama, tidur bersama, sama-sama kita di tarbiyah, sama-sama berusrah. Ana rindu semua itu. Antumlah sahabat ana dunia akhirat. Namun kini, ana tidak sempat untuk menghubungi Kalian semua. Ana berharap nanti kita dapat sama-sama berkumpul dan kita sama-sama merapatkan ukhuwah, bertukar-tukar cerita dan membina kekuatan. Semoga Allah terus memelihara Ukhuwah kita. Ukhuwah kerana Allah. Khas buat sahabat-sahabatku

Hasyimi, Hafiz, Fathi, Najmi, Anas, Faris, Epy, Umar, Uthman, Azfar, Huzaifah, Ahmad, Fattah, Faiz, Nik, Salahuddin, Ihsan, Risqan, ‘Adli, Akram. Ana Bangga dengan Antum semua.

Sabtu, 30 Mei 2009

Final dah Hampir

Assalamualaikum wrt

Nampaknya sejak akhir ini, ana jarang mengeposkan sesuatu ke dalam blog ini, bukan kerana tiada masa atau sibuk, tetapi ana tiada kekuatan untuk menulis. Menulis pun memerlukan kekuatan ke? Mestilah, untuk menulis, perlu memerah otak, mengatur kata. Menulis memerlukan ilmu, dan paling penting sekiranya kita menulis tazkirah dan peringtan perlu mempunyai kekuatan Iman.

Dengan kehidupan dalam zon selesa yang jauh dari masalah dan dugaan, ia telah sedikit sebanyak memberi kesan kepada iman. Ia merupakan dugaan yang paling sukar untuk dihadapi. Ujian kesenangan, ia membuatkan diri ini semakin lalai. Namun mujurlah dengan adanya sahabat2 yang soleh serta tazkirah2 yang mantap, dapat jugalah menjaga diri ini dari terlalu lalai. Yang paling ditakuti, lalai dari mengingati Allah, dan lalai dari menyedari bahawa diri ini merupakan hambaNya.

Menghitung hari, rupanya sudah lebih 9 bulan ana berada di bumi Jordan ini, dan semester kedua pun sudah hampir tamat. Final Exam bakal menjelang tidak lama lagi. Dengan ‘Carry Mark’ yang tidaklah seberapa kerana diri ini yang malas dan lalai, maka sekarang sedang berusaha dan bersiap sedia untuk menghadapi final exam.

Kepada pembaca blog yang setia, ana mengharapkan doa kalian untuk terus berjaya dalam Exam ini, dan tidak lupa supaya tidak lalai dari mengingati Allah. Berikut adalah tarikh final Exam ana beserta carry mark.

2/6/2009- Histology              45/60
10/6/2009- Physiology        44/60
13/6/2009- Anatomy            49/60
15/6/2009- Environment Protection        57/60
16/6/2009- Organic Chemistry                    46/60

Dan Insya Allah, jika tiada aral melintang ana akan menunaikan umrah pada 17/6/2009. Semoga pemergian ana ke baitullah dapat membantu menyucikan hati ini dari kemaksiatan dan karat-karat Jahiliyyah.

Perubahan memerlukan pengorbanan

Jumaat, 29 Mei 2009

Dunia Baru Islam

Sempena mengenang kembali pembukaan kota Konstinople(Istanbul) tanggal 29 Mei 1453 oleh Sultan Muhammad Al Fateh, marilah sama-sama kita hayati Nasyid ini yang mengingatkan kita kepada kenangan Indah Islam dan seterusnya kita hayati pengorbanan Rasulullah serta para sahabat baginda dan pejuang-pejuang Islam.

Dunia Baru Islam

Masih basah kenangan indah
Zaman cemerlang era gemilang
Ketika Rasul ada di sisi
Para sahabat mentadbir bumi

Zaman nubuwwah era khulafa'
Islam laksana api yang menyala
Menerangi teman dan juga sahabat
Bahang panasnya membakar lawan

Di celah itulah
Kami mengatur langkah
Membina sebuah thoifah

Di sini bara
Tak pernah padam
Digenggam kukuh
Sebuah azam

Ayuhlah para mujahid
Ayuhlah para mujahidah
Kita tinggalkan zaman fitnah
Agar tertegak kalimatullah
Agar terbangun.....
Dunia Baru Islam

Perubahan Memerlukan Perubahan

Ahad, 24 Mei 2009

Futur

Assalamualaikum

Di sini ada sedikit perkongsian yang ana dapat dari inbox email ana, harap ia semua boleh menjadi peringatan terutama kepada diri ana sendiri.

Hari ini, seluruh dunia semakin panik apabila digemparkan dgn virus influenza A H1N1

tetapi malangnya tak ramai di kalangan kita yang tahu apakah virus penyakit Futur ?

Marilah bersama-sama kita mengenali virus penyakit Futur yang sangat berbahaya ini

Penyakit influenza A H1N1 telah mengorbankan hampir 100 orang setakat ini

tetapi penyakit futur telah merebak kepada berjuta-juta umat Islam di seluruh dunia?

berjuta-juta umat Islam sekarang berada di dalam keadaan yang sangat kritikal??

berapa ramai umat Islam yang beriman kepada Allah? sama-samalah kita fikirkan ??

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah menta'rifkan Futur :

Bahasa Arab : Behenti selepas bergerak aktif

Istilah : Penyakit yang boleh menimpa sebahagian para da'ie,

            paling rendah ialah lembab & slow

            paling bahaya ialah behenti terus aktif dalam dakwah serta cergas beramal

Sebab:

-meninggalkan jemaah & mengutamakan kehidupan uzlah/ menyendiri

-memakan sesuatu yang haram atau syubhah

-tenggelam dalam maksiat & keseronokan dunia

-bertindak tanpa perancangan & secara individu

-amat sedikit mengingati mati & hari akhirat

-hubbun dunnia wa karahiyatul maut ( cintakan dunia & takutkan mati )

-cuai melaksanakan ibadat : zikir, baca Al-Qur'an, solat berjemaah, qiyam

Kesan

-Kesan kepada Daie : kurang tenaga Da'ie

-Kesan kepada Jemaah : panjang perjalanan, beban bertimbun,

                                      lambat memperolehi kejayaan

Ubat kepada penyakit Futur

- Menjauhi maksiat sama ada kecil @ besar

- melazimi amalan harian : baca Al-Quran & zikir

- sentiasa mengingati mati & persoalan kubur

- menghadiri majlis ilmu/usrah/halaqah

- muhasabah diri /bertaubat nazuha

- mempertingkatkan amalan2 sunat

- sentiasa menjaga hubungan dengan Allah

Kiriman:: Ustaz Khusairi

 

Perubahan memerlukan Pengorbanan

Selasa, 19 Mei 2009

16 Mei

          Rasanya masih belum terlambat untuk ana mengucapkan selamat hari guru kepada semua guru-guru yang pernah mengajar ana, dari semnjak ana di Tadika hinggalah sehingga ana berjaya menamatkan alam persekolahan. Guruku di SMASKL (kredit kpd Insyeerah)

16 mei banyak meninggalkan kenangan dan pengalaman yang pelbagai yang masih segar lagi dalam ingatan ana. Salah satunya ialah peristiwa yang berlaku pada 16 Mei 2006, iaitu ketika ana berada di tingkatan 4. Peristiwa ini sesungguhnya merupakan satu peringatan dan ujian dari Allah.

Pada petang tersebut, selepas kami selesai solat asar berjemaah cuaca mulai mendung dan Ust Suffian, warden kami, mengarahkan kami supaya tidak keluar bermain. Kami di arah untuk duduk di dalam dorm masing-masing, Ana ketika itu duduk di dorm tingkat atas, cuaca semakin buruk. Tiupan angin juga semakin kuat sehingga akhirnya ia mengangkat bumbung Dorm Darul Furqan(tempat ana berada), ia berlaku di hadapan mata ana sendiri. Dalam ketika inilah, Allah menguji kami, adakah kami tabah dalam menghadapi dugaan. Marilah kita hayati video yang kami buat untuk memperingati peristiwa ini.

Semoga dengan peristiwa ini, ia memberi kesan terhadap diri ana, serta sahabat-sahabat perjuangan sekalian.

Dan disini juga, ana ingin mengucapkan SELAMAT HARI GURU kepada para guru ana yang telah bertungkus lumus mengajar ana. Terutama sekali kepada emak ana, seorang guru dan seorang ibu.

Mungkin post kali ini agak tidak tersusun, sudah lama ana tidak menulis disini, dan sudah lama ana merasakan diri ana semakin jauh dari Allah. Ana tidak dapat solat sekhusyuk sebagaimana ketika ana di SMASKL dulu. Tidak dapat merasakan diri ini sebagai pejuang Islam. Tidak sesemangat dahulu dalam study dan tidak seteguh dahulu iman ana.

Mungkin, ana perlu terus meningkatkan diri, berusaha untuk berubah kepada yang lebih baik dan ana amat mengharapkan doa antum semua supaya ana diberi keimanan yang kuat dan terus teguh dalam memperbaiki diri.

Ana pun tak tahulah ape yang ana merepek ni, maaflah atas post yang agak merepek ni. Tapi, semoga ada sesuatu yang kita dapat ambil dari post ini, akhir kata Allah itu sumber kekuatan dan dengan keimanan kepada Allah sahajalah kita akan dapat kekuatan diri.

Wallahua’alam.

Perubahan Memerlukan Pengorbanan

Rabu, 29 April 2009

Tekad

Kami sadari jalan ini kan penuh onak dan duri
Aral menghadang dan kedzaliman yang kan kami hadapi
Kami relakan jua serahkan dengan tekad di hati
Jasad ini , darah ini sepenuh ridho Ilahi
Kami adalah panah-panah terbujur
Yang siap dilepaskan dari bujur
Tuju sasaran , siapapun pemanahnya

Kami adalah pedang-pedang terhunus
Yang siap terayun menebas musuh
Tiada peduli siapapun pemegangnya

Asalkan ikhlas di hati tuk hanya Ridho Ilahi

Kami adalah tombak-tombak berjajar
Yang siap dilontarkan dan menghujam
Menembus dada lantakkan keangkuhan

Kami adalah butir-butir peluru
Yang siap ditembakkan dan melaju
Mengoyak dan menumbang kezaliman

Asalkan ikhlas di hati tuk jumpa wajah Ilahi Rabbi

Kami adalah mata pena yang tajam
Yang siap menuliskan kebenaran
Tanpa ragu ungkapkan keadilan

Kami pisau belati yang selalu tajam
Bak kesabaran yang tak pernah akan padam
Tuk arungi da'wah ini , jalan panjang

Asalkan ikhlas dihati menuju jannah Ilahi Rabbi

---------------------------------------------------------------

Perubahan Memerlukan Pengorbanan

Mencari Hidayah

Hanya manusia yang dipilih oleh Allah swt sahaja yang akan menikmati nikmat iman dan Islam. Hidayah merupkan sesuatu yang amat berharga dan bernilai. Marilah kita sama-sama renungi kisah seorang sahabat Rasulullah saw dalam perjalanan beliau mencari hidayah Allah swt

SALMAN AL FARISY

Kisah ini adalah kisah nyata pengalaman seorang manusia mencari agama yang benar (hak), iaitu pengalaman SALMAN AL FARISY

Marilah kita semak Salman menceritakan pengalamannya selama mengembara mencari agama yang hak itu. Dengan ingatannya yang kuat, ceritanya lebih lengkap, terperinci dan lebih terpercaya.

Kata Salman, “Saya pemuda Parsi, penduduk kota Isfahan, berasal dari desa Jayyan. Bapa saya Ketua Desa. Orang terkaya dan berkedudukan tinggi di situ. Saya adalah makhluk yang paling disayangi ayah sejak saya lahir. Kesayangan beliau semakin bertambah besar sejalan dengan pertumbuhan diri saya, sehingga kerana teramat sa yangnya, saya dipingitnya di rumah seperti anak gadis.

Saya membaktikan diri dalam agama Majusi (yang dianut ayah dan bangsa saya). Saya diangkat menjadi penjaga api yang kami sembah, dengan tugas menjaga api itu supaya menyala siang malam dan agar jangan padam walau pun agak sejenak.

Ayahku memiliki perkebunan yang luas, dengan penghasilan yang besar pula. Kerana itu beliau mukim di sana untuk mengawasi dan memungut hasilnya. Pada suatu hari bapa pulang ke desa untuk suatu urusan penting. Beliau berkata kepadaku, “Hai anakku! Bapa sekarang sangat sibuk. Kerana itu pergilah engkau mengurus perkebunan kita hari ini menggantikan Bapa’’

Aku pergi ke perkebunan kami. Dalam perjalanan ke sana aku melalui sebuah gereja Nasrani. Aku mendengar suara mereka sedang sermbahyang. Suara itu sangat menarik perhatianku.

Sebenarnya aku belum mengerti apa-apa tentang agama Nasrani dan agama-agama lain. Kerana selama ini aku dikurung bapa di rumah, tidak boleh bergaul dengan sesiapa pun. Maka ketika aku mendengar suara mereka, aku masuk ke gereja itu untuk mengetahui apa yang sedang mereka lakukan. Setelah kuperhatikan, aku kagum dengan cara sembahyang mereka dan ingin masuk agamanya.

Kataku, “Demi Allah! ini lebih bagus daripada agama kami. “Aku tidak beranjak dari gereja itu sampai petang. Sehingga aku tidak jadi pergi ke perkebunan.

Aku bertanya kepada mereka, “Dari mana asal agama ini?”

“Dari Syam (Syria),” jawab mereka.

Setelah hari senja, barulah aku pulang. Bapa menanyakan urusan kebun yang ditugaskan beliau kepadaku.

Jawabku, “Wahai, Bapa! Aku bertemu dengan orang sedang sembahyang di gereja. Aku kagum melihat mereka sembahyang. Belum pernah aku melihat cara orang sembahyang seperti itu. Kerana itu aku senantiasa berada di gereja mereka sampai petang.”

Bapa memperingatkanku akan perubatanku itu. Katanya, “Hai, anakku! Agama Nasrani itu bukan agama yang baik. Agamamu dan agama nenek moyangmu (Majusi) lebih baik dari agama Nasrani itu!”

Jawabku, “Tidak! Demi Allah! Sesungguhnya agama merekalah yang lebih baik dari agama kita.”

Bapa kuatir dengan ucapanku itu. Dia takut kalau aku murtad dari agama Majusi yang kami anut. Kerana itu dia mengurungku dan membelenggu kakiku dengan rantai.

Ketika aku beroleh kesempatan, kukirim surat kepada orang-orang Nasrani minta tolong kepada mereka, bila ada kafilah yang hendak pergi ke Syam supaya memberi tahu kepadaku. Tidak berapa lama kemudian, datang kepada mereka satu kafilah yang hendak pergi ke Syam. Mereka memberitahu kepadaku. Maka kuputus rantai yang membelenggu kakiku sehingga aku bebas. Lalu aku pergi bersama-sama kafilah itu ke Syam.

Sampai di sana aku bertanya kepada mereka, “Siapa ketua agama Nasrani di sini?”

“Uskup yang menjaga “jawab mereka.

Aku pergi menemui Uskup seraya berkata kepadanya, “Aku tertarik masuk agama Nasrani. Aku bersedia menadi pelayan Anda sambil belajar agama dan sembahyang bersama-sama Anda.”

‘Masuklah!” kata Uskup.

Aku masuk, dan membaktikan diri kepadanya sebagai pelayan.

Belum begitu lama aku membaktikan diri kepadanya, tahulah aku Uskup itu orang jahat. Dia menganjurkan jama’ahnya bersedekah dan mendorong ummatnya beramal pahala. Bila sedekah mereka telah terkumpul tangan Uskup, disimpannya saja dalam perbendaharaannya tidak dibahagi-bahagikannya kepada fakir miskin sehingga kekayaannya telah menumpuk sebanyak tujuh peti emas. Aku sangat membencinya kerana perbuatannya yang memperkaya diri sendiri itu. Tidak lama kemudian iapun meninggal. Orang-orang Nasrani berkumpul hendak mengu burkannya.

Aku berkata kepada mereka, ‘Pendeta kalian ini orang jahat. Dianjurkannya kalian bersedekah dan digembirakannya kalian dengan pahala yang akan kalian peroleh. Tapi bila kalian berikan sedekah kepadanya disimpannya saja untuk dirinya, tidak satupun yang diberikannya kepada fakir miskin.”

Tanya mereka, “Bagaimana kamu tahu demikian?” Jawabku, “Akan kutunjukkan kepada kalian simpanannya.”

Kata mereka, “Ya, tunjukkanlah kepada kami!”

Maka kuperlihatkan kepada mereka simpanannya yang terdiri dan tujuh peti, penuh berisi emas dan perak. Setelah mereka saksikan semuanya, mereka berkata, “Demi Allah! Jangan dikuburkan dia!”

Lalu mereka salib jenazah uskup itu, kemudian mereka lempari dengan batu. Sesudah itu mereka angkat pendeta lain sebagai penggantinya. Akupun mengabdikan diri kepadanya. Belum pernah kulihat orang yang lebih zuhud daripadanya. Dia sangat membenci dunia tetapi sangat cinta kepada akhirat. Dia rajin beribadat siang malam. Kerana itu aku sangat menyukainya, dan lama tinggal bersamanya.

Ketika ajalnya sudah dekat, aku bertanya kepadanya, “Wahai Bapa! Kepada siapa Bapa mempercayakanku seandainya Bapa meninggal. Dan dengan siapa aku harus berguru sepeninggal Bapa?”

Jawabnya, “Hai, anakku! Tidak seorang pun yang aku tahu, melainkan seorang pendeta di Mosul, yang belum mengubah dan menukar-nukar ajaran-ajaran agama yang murni. Hubungi dia di sana!”

Maka tatkala guruku itu sudah meninggal, aku pergi mencari pendeta yang tinggal di Mosul. Kepadanya kuceritakan pengalamanku dan pesan guruku yang sudah me ninggal itu.

Kata pendeta Mosul, “Tinggailah bersama saya.”

Aku tinggal bersamanya. Ternyata dia pendeta yang baik. Ketika dia hampir meninggal, aku berkata kepadanya, “Sebagaimana Bapa ketahui, mungkin ajal Bapa sudah dekat. Kepada siapa Bapa dapat mempercayakan ku seandainya Bapa sudah tak ada?”

Jawabnya, “Hai, anakku! Demi Allah! Aku tak tahu orang yang seperti kami, kecuali seorang pendeta di Nasibin. Hubungilah dia!”

Ketika pendeta Mosul itu sudah meninggal, aku pergi menemui pendeta di Nasibin. Kepadanya kuceritakan pengalamanku serta pesan pendeta Mosul.

Kata pendeta Nasibin, “Tinggallah bersama kami!”

Setelah aku tinggal di sana, ternyata pendeta Nasibin itu memang baik. Aku mengabdi dan belajar kepadanya sampai dia wafat. Setelah ajalnya sudah dekat, aku berkata kepadanya, “Bapa sudah tahu perihalku Maka kepada siapa Bapa dapat mempercayakanku seandainya Bapa meninggal?”

Jawabnya, “Hai, anakku! Aku tidak tahu lagi pendeta yang masih memegang teguh agamanya, kecuali seorang pendeta yang tinggal di Amuria. Hubungilah dia!”

Aku pergi menghubungi pendeta di Amuria itu. Maka kuceritakan kepadanya pengalamanku.

Katanya, “Tinggallah bersama kami!

Dengan petunjuknya, aku tinggal di sana sambil mengembala kambing dan sapi. Setelah guruku sudah dekat pula ajalnya, aku berkata kepadanya, “Anda sudah tahu urusanku. Maka kepada siapakah lagi aku akan anda percayakan seandainya Anda meninggal dan apakah yang harus kuperbuat?”

Katanya, “Hai, anakku! Setahuku tidak ada lagi di muka bumi ini orang yang berpegang teguh dengan agama yang murni seperti kami. Tetapi sudah hampir tiba masanya, di tanah Arab akan muncul seorang Nabi yang diutus Allah membawa agama Nabi Ibrahim. Kemudian dia akan pindah ke negeri yang banyak pohon kurma di sana, terletak antara dua bukit berbatu hitam. Nabi itu mempunyai ciri-ciri yang jelas. Dia mahu menerima dan memakan hadiah, tetapi tidak mahu menerima dan memakan sedekah. Di antara kedua bahunya terdapat cap kenabian. Jika engkau sanggup pergilah ke negeri itu dan temuilah dia!”

Setelah pendeta Amuria itu wafat, aku masih tinggal di Amuria, sehingga pada suatu waktu serombongan saudagar Arab dan kabilah “kalb” lalu di sana. Aku berkata kepada mereka, “Jika kalian mahu membawaku ke negeri Arab, aku berikan kepada kalian semua sapi dan kambing-kambingku.”

Jawab mereka, “Baiklah! Kami bawa engkau ke sana.”

Maka kuberikan kepada mereka sapi dan kambing peliharaanku semuanya. Aku dibawanya bersama-sama mereka. Sesampainya kami di Wadil Qura aku ditipu oleh mereka. Aku dijual mereka kepada seorang Yahudi. Maka dengan terpaksa aku pergi dengan Yahudi itu dan berkhidmat kepadanya sebagai hamba belian. Pada suatu hari anak paman majikanku datang mengunjunginya, iaitu Yahudi Bani Quraizhah, lalu aku dibelinya kepada majikanku. Aku pindah dengan majikanku yang baru ini ke Yatsrib. Di sana aku melihat banyak pohon kurma seperti yang diceritakan guruku, Pendeta Amuria. Aku yakin itulah kota yang dimaksud guruku itu. Aku tinggal di kota itu bersama majikanku yang baru.

Ketika itu Nabi yang baru diutus sudah muncul. Tetapi beliau masih berada di Makkah menyeru kaumnya. Namun begitu aku belum mendengar apa-apa tentang kehadiran serta da’wah yang beliau lancarkan kerana aku selalu sibuk dengan tugasku sebagai hamba. Tidak berapa lama kemudian, Rasulullah pindah ke Yatsrib. Demi Allah! Ketika itu aku sedang berada di puncak pohon kurma melaksanakan tugas yang diperintahkan majikanku. Dan majikanku itu duduk di bawah pohon. Tiba-tiba datang anak pamannya mengatakan, “Biar mampus Bani Qailah(kabilah Aus dan Khazraj)! Demi Allah! Sekarang mereka berkumpul di Quba’ menyambut kedatangan laki-laki dari Makkah yang menda’wahkan dirinya Nabi.”

Mendengar ucapannya itu badanku terasa panas dingin seperti demam, sehingga aku menggigil kerananya. Aku kuatir akan jatuh dan tubuhku boleh menimpa majikanku. Aku segera turun dari puncak ponon, lalu bertanya kepada tamu itu, “Apa khabar Anda? Cubalah khabarkan kembali kepadaku!”

Majikanku marah dan memukulku seraya berkata, “Ini bukan urusanmu! Kerjakan tugasmu kembali!”

Besok kuambil buah kurma seberapa yang dapat kukumpulkan. Lalu kubawa ke hadapan Rasulullah.

Kataku “Aku tahu Anda orang saleh. Anda datang bersama-sama sahabat Anda sebagai perantau Inilah sedikit kurma dariku untuk sedekah bagi Anda. Aku lihat Andalah yang lebih berhak menerimanya daripada yang lain-lain.” Lalu aku sodorkan kurma itu kehadapannya.

Beliau berkata kepada para sahabatnya, “silakan kalian makan,...!” Tetapi beliau tidak menyentuh sedikit juga makanan itu apalagi untuk memakannya.

Aku berkata dalam hati, “Inilah satu di antara ciri cirinya!”

Kemudian aku pergi meninggalkannya dan kukumpulkan pula sedikit demi sedikit kurma yang dapat kukumpulkan. Ketika Rasulullah pindah dari Quba’ ke Madinah, kubawa kurma itu kepada beliau.

Kataku, “Aku lihat Anda tidak mahu memakan sedekah. Sekarang kubawakan sedikit kurma, sebagai hadiah untuk Anda.”

Rasulullah memakan buah kurma yang kuhadiahkan kepadanya. Dan beliau mempersilakan pula para sahabatnya makan bersama-sama dengan dia. Kataku dalam hati, “ini ciri kedua!”

Kemudian kudatangi beliau di Baqi’, ketika beliau mengantarkan jenazah sahabat beliau untuk dimakamkan di sana. Aku melihat beliau memakai dua helai kain. Setelah aku memberi salam kepada beliau, aku berjalan mengitari sambil menengok ke punggung beliau, untuk melihat cap kenabian yang dikatakan guruku. Agaknya beliau tahu maksudku. Maka dijatuhkannya kain yang menyelimuti punggungnya, sehingga aku melihat dengan jelas cap kenabiannya.

Barulah aku yakin, dia adalah Nabi yang baru diutus itu. Aku langsung menggumulnya, lalu kuciumi dia sambil menangis.

Tanya Rasulullah, “Bagaimana khabar Anda?”

Maka kuceritakan kepada beliau seluruh kisah pengalamanku. Beliau kagum dan menganjurkan supaya aku menceritakan pula pengalamanku itu kepada para sahabat beliau. Lalu kuceritakan pula kepada mereka. Mereka sangat kagum dan gembira mendengar kisah pengalamanku.

Berbahagialah Salman Al-Farisy yang telah berjuang mencari agama yang hak di setiap tempat. Berbahagialah Salman yang telah menemukan agama yang hak, lalu dia iman dengan agama itu dan memegang teguh agama yang diimaninya itu. Berbahagialah Salman pada hari kematiannya, dan pada hari dia dibangkitkan kembali kelak.

Perubahan Memerlukan Pengorbanan

Selasa, 28 April 2009

Sedikit Coretan

Alhamdulillah, dengan izin Allah, ana dapat juga mencoret sesuatu dalam ruangan maya ini setelah hampir sebulan tidak berbuat demikian. Bukan kerana kesibukan tetapi kerana kemalasan diri ana sendiri.

Namun dalam tempoh ini, banyak perkara yang telah ana lalui. Selesai First Exam dan seterusnya program Ma’arad Thaqafi banyak meninggalkan kenangan dan pengalaman yang menarik.

Second Exam pula sudah hampir iaitu pada minggu depan. Akibat sudah lama tidak menulis maka setakat ini sahajalah coretan ana. Doakan ana supaya sentiasa kekal dalam iman dan Istiqomah dengannya.

Wallahu’alam

Jumaat, 27 Mac 2009

Asas Islam

عن أبي عبدالرحمن عبدالله بن عمر بن الخطاب رضي الله عنهما قال سمعت رسول الله صلي الله عليه  وسلم يقول : بني الاسلام علي خمس شهادة أن لا اله الا الله وأن محمدا رسول الله واقام الصلاة وايتاء الزكاة وحج الببيت وصوم رمضان

رواه البخاري و مسلم

Dari Abi Abdurrahman Abdullah ibn Umar ibn Al Khattab R.A berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda : Terbinanya Islam atas lima perkara, bersaksi bahawa tiada tuhan(yang berhak disembah)melainkan Allah, dan sesungguhnya Muhammad itu pesuruh Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat, Mengerjakan haji di Baitullah dan berpuasa di bulan Ramadhan.

Pengajaran Hadith

1. Asas Islam
Hadith ini menerangkan mengenai asas agama Islam itu sendiri dan rukun kepada Islam. Tidak digelar Islam seorang itu jika tidak melaksanakan keseluruhan rukun-rukun ini. Pertama ialah kesaksian kita tentang kewujudan Allah dan Keesaannya serta meyakini kenabian Muhammad dan segala risalah yang dibawa olehnya. Ini merupakan asas utama kepada Islam dan tidak bergelar seseorang itu muslim tanpanya. Kedua mendirikan solat, iaitu menjaganya dan melaksanakannya pada waktunya, melakukan dengan sempurna sehingga dari solat itu dapat mencegahnya dari melaksanakan keburukan dan kemungkaran. Solat ini merupakan Syiar Islam dan sebagaimana sabda rasulullah SAW : Solat itu tiang agama. Seterusnya menunaikan zakat, Menunaikan haji bagi yang mampu dan berpuasa pada bulan Ramadhan

2.Hubungan Rukun Islam antara satu sama lain
Sesiapa yang melaksanakan rukun ini dengan sempurna maka merupakan seorang muslim yang sempurna imannya. Dan barangsiapa yang meninggalkannya maka dia kufur. Sesiapa yang tidak menerima kewajipan salah satu daripadanya maka dia bukan muslim. Sesiapa yang tidak melaksanakan salah satu darinya Selain dari syahadah, maka dia fasiq. Oleh itu, kita boleh melihat disini keterbegantungan satu rukun kapada rukun yang lain disini.

3.Matlamat Ibadah
Ibadah itu bukanlah dilihat dari bentuk dan caranya tetapi ia dilihat dari makna kita melaksanakannya. Adakah ibadah itu Ikhlas atau sebaliknya. Oleh sebab itu, Syahadah merupakan syarat utama islam dimana disebaliknya terkandung keimanan kita. Maka tiada gunalah solat sekiranya tidak dapat mencegah kita dari melakukan kemungkaran(mendekatkan diri kepada Allah) kerana solat merupakan cara mendekatkan diri kepada Allah.

4.Dan dapat disimpulkan dari hadis ialah Islam merupakan Aqidah dan Amal, maka tidak bermanfaat amal tanpa Iman sebagaimana tidak wujudnya Iman tanpa Amal.

Wallahu’alam

Berusaha Kearah Perubahan

Rujukan : Al Wafi fi Syarh Al-Arbai’in An-Nawawi.

Khamis, 19 Mac 2009

Kehidupanku di Jordan

Setelah hampir 6 bulan ana disini, banyak pengalaman yang mahu dikongsi bersama. Tapi marilah kita lihat video ini. Kehidupan seharian kami pelajar Malaysia di Irbid, Jordan.

Pilihan Raya JUST

Assalamualaikum wrt

Alhamdulillah diucapkan pujian kepada yang Maha Esa kerana memberi ana ruang untuk mengisi sesuatu ke dalam blog ini setelah hampir sebulan menyepi.

Sedar tak sedar, first exam untuk semester kedua sudah dekat, iaitu pada sabtu ini, dan ini menandakan sudah sebulan lebih ana berada dalam semester kedua dan memasuki alam perubatan yang sebenar. Anatomy, Histology, Physiology dan Organic Chemistry merupakan subjek yang perlu ana kuasai untuk semester ini.

Dan tidak lupa juga usaha dalam mencari mutiara-mutiara yang hanya boleh didapati di bumi ini iaitu, pengalaman dan peluang mendalami agama dari sumber yang terdekat, dari keturunan Bani Hashim sendiri.

Sepanjang sebulan ini, banyak perkara yang ana boleh ambil pengajaran dari pengalaman hidup. Dan yang terbaru, esok akan diadakan pilihan raya Universiti.

Dan parti yang paling menonjol sekali untuk pilihan raya kali ini bagi ana sebagai pelajar baru di Universiti ini ialah Kutlah Ittihad Islamiah yang dikatakan dinaungi oleh sebuah pertubuhan Islam disini. Dan alhamdulillah, mereka juga selalu menang dalam pilihanraya ini.

Cukuplah ana rasa setakat ini ana berkata-kata. Ana memohon maaf sekiranya post kali ini tidak mempunyai isi dan peringatan yang boleh menyentuh Iman. Namun semoga kita boleh sama-sama muhasabah diri dan pertingkatkan Iman.

Wallahu’alam

Jumaat, 27 Februari 2009

Said bin Amir Al-Jumahi

Kekalahan kaum musyrikin Mekah pada perang Badar telah menaikkan kemarahan mereka. Suatu hari, mereka berjaya menangkap seorang sahabat iaitu Khubaib ibn Adi. Mereka melakukan pembunuhan sahabat Rasulullah SAW ini di hadapan khalayak ramai.

Said bin Amir al Jumahi merupakan antara ribuan yang datang menyaksikan pembunuhan sahabat ini. Kaki dan tangan Khubaib dirantai. Namun sebelum pembunuhan dilaksanakan, Khubaib membuat permintaan. “Bolehkah aku solat dua rakaat sebelum aku di bunuh?” maka dia dibenarkan. Said memerhatikan Khubaib menunaikan solat dengan begitu tenang sedangkan seketika nanti beliau akan dibunuh. Selepas selesai solat, Khubaib berkata “ Sekiranya tidak kerana aku bimbang mereka mengatakan aku takut mati, nescaya akanku panjangkan solatku”

Said memerhatikan penyeksaan yang amat kejam terhadap Khubaib, badan beliau dicincang-cincang oleh kaum musyrikn. Pada waktu itu mereka bertanya kepada Khubaib “ Hei Khubaib, mahukah engkau sekiranya si Muhammad menggantikan engkau dan kemudian engkau kami bebaskan?” Jawab Khubaib dengan tegas “Aku tidak ingin bersenang lenang dengan anak isteriku sedangkan nabi Muhammad terseksa”.

Peristiwa ini memberi kesan yang amat mendalam kepada Said bin Amir al-Jumahi. Seterusnya telah membuka pintu hati beliau untuk memeluk Islam. Setelah mengiklankan pengislaman beliau, beliau menjadi orang yang rapat dengan Rasul SAW dan terbabit dalam peperangan-peperangan seperti di Khaibar dan lain-lain.

Selepas kewafatan Rasulullah SAW, beliau menjadi pembela setia kepada dua Khalifah ar-Rasyidin iaitu Abu Bakar As-Siddiq dan Umar Al Khattab. Beliau sering menasihati para khalifah tentang pemerintahan mereka seperti yang pernah beliau ungkapkan kepada Umar “Wahai Umar! Takutlah kamu kepada Allah dalam memerintah manusia. Jangan takut kepada manusia dalam menjalankan urusan Allah. Jadikanlah percakapan kamu sama seperti perbuatan kamu.”

Pada seuatu ketika di zaman Umar Al Khattab, ketika beliau ingin melantik Gabenor di Hims, beliau telah memanggil Said bin Amir dengan katanya: “Wahai Said, kami telah melantik engkau sebagai Gabenor Hims” Lalu dibalas oleh Said dengan katanya: “Wahai Umar. aku memohon kepada Allah agar engkau tidak mendorong diriku condong kepada dunia.” Lalu dengan marahnya Khalifah Umar membalas: “Celakalah engkau! Engkau meletakkan amanah pimpinan dibahuku, lalu engkau membiarkan aku sendirian.” lalu dijawab oleh Said: “ Demi Allah! Aku tidak akan membiarkan engkau bersendirian.”

Selepas beberapa ketika, Umar mengutuskan delegasi ke Hims untuk menyenaraikan golongan fakir di sana sebagai penerima zakat. Sekembalinya delegasi tersebut ke Madinah, Umar memeriksa nama golongan fakir dan mendapati terdapat nama Said bin Amir. Lalu bertanya Umar kepada delegasi tersbut “ Adakah Said yang dimaksudkan ini merupakan Gabenor Hims” Lalu mereka menjawab “Ya”. Lalu menitislah air mata Umar serta beliau menyuruh delegasi tersebut menghadiahkan 1000 dinar untuk kegunaan rumahtangga Said.

Apabila wang tersebut sampai kepada Said, maka berubahlah air muka beliau, perkara ini diperhatikan oleh isteri beliau lalu dia bertanya “ Adakah Khalifah Umar telah wafat?” Jawab Said “Bahkan lebih buruk.” “Adakah kaum muslimin kalah dalam peperangan?” “Bahkan lebih” “jadi, Apakah yang terjadi?” Isteri beliau bertanya. “Dunia telah datang untuk merosakkan Akhiratku” Jawab Said bin Amir. Maka isteri beliau pun menjawab “Maka jauhilah ia” Lalu Said pun membahagikan wang tersebut kepada fakir miskin.

Bersambung…

Ahad, 22 Februari 2009

Gambar Rehlah Ke Syria

Kepada pelawat blog, bolehlah melihat gambar ana di Syria di sini.

Khamis, 19 Februari 2009

Peringatan buat Kita Semua

أَلَمْ يَأْتِهِمْ نَبَأُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ قَوْمِ نُوحٍ وَعَادٍ وَثَمُودَ وَقَوْمِ إِبْرَاهِيمَ وَأَصْحَابِ مَدْيَنَ وَالْمُؤْتَفِكَاتِ أَتَتْهُمْ رُسُلُهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ فَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ (٧٠)وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ (٧١)وَعَدَ اللَّهُ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ وَرِضْوَانٌ مِنَ اللَّهِ أَكْبَرُ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

70. Bukankah telah datang kepada mereka berita orang-orang Yang terdahulu daripada mereka, Iaitu kaum Nabi Nuh dan Aad dan Thamud dan kaum Nabi Ibrahim, dan penduduk negeri Madyan serta negeri-negeri Yang telah dibinasakan? (Semuanya) telah datang kepada mereka Rasul-rasul mereka Dengan membawa keterangan Yang jelas nyata, (lalu mereka mendustakannya dan Tuhan pula membinasakan mereka); Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka tetapi merekalah Yang menganiaya diri sendiri.

71. dan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi Penolong bagi setengahnya Yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

72. Allah menjanjikan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, (akan beroleh) Syurga-syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; mereka kekal di dalamnya dan beroleh tempat-tempat Yang baik di Dalam "Syurga Adn" serta keredaan dari Allah Yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) Yang demikian itulah kejayaan Yang besar.

Surah At-Taubah 70-72

Kesimpulan
Allah swt telah mendatangkan kepada kita kaum-kaum yang telah mendapat bala supaya kita boleh ambil pengajaran dari kisah mereka ini. Allah membawa kita kisah kaum Nuh (Surah Nuh), Kaum Aad dan Thamud (surah Al-Haqqah), Kaum Nabi Ibrahim iaitu Namrud, Penduduk Madyan, Kaum Nabi Syuaib yang tidak jujur dalam jual beli serta “الْمُؤْتَفِكَاتِ” iaitu dimaksudkan di sini ialah kaum nabi Lut. Allah swt telah mengatakan bahawa bala tersebut bukanlah kerana Allah swt itu zalim tetapi kerana mereka telah menzalimi diri mereka sendiri. Marilah kita mengambil peringatan dari kisah-kisah mereka.

Seterusnya Allah swt menceritakan sifat-sifat orang beriman serta menjanjikan kepada mereka ini balasan syurga yang setimpal. Sesungguhnya Allah maha menepati janji. Oleh itu, marilah kita meningkatkan iman kita serta menghayati sifat-sifat yang disebut supaya kita dapat tergolong dalam golongan mukminin yang sebenar-benarnya.

Wallahu’alam.

Rujukan : Tafsir Rawa’il Bayan li Ma’anil Qur’an.

Berusaha ke Arah Perubahan

Selasa, 17 Februari 2009

Rehlah ke Syria

P1310104Alhamdulillah, sepanjang cuti ini, ana telah pergi ke Syria melawat tempat-tempat menarik. Jadi di sini ana ingin berkongsi pengalaman yang menarik ini bersama dengan antum semua.

Syria Arab Republic atau republik Arab Syria merupakan salah satu negara yang penuh dengan sejarahnya yang tersendiri. Ia merupakan sebahagian dari bumi Syam, tanah barakah dan merupakan bumi para anbiya’. Kota Dimasyq atau dalam bahasa Inggeris Damascus dan Bahasa Melayu Damsyik merupakan Ibu kota yang tertua di dunia. Kota ini pernah menjadi pusat pemerintahan kerajaan Bani Ummayah yang merupakan khilafah Islam ketika itu. Selain itu kota ini sebenarnya telah wujud lebih  lama dari itu, terdapat pelbagai tinggalan di kota tersebut.

1/2/2009- Ahad
Ana memulakan perjalanan ke Syria pada hari ini, setelah menyiapkan apa yang perlu seperti menukar duit dan segala persiapan lain, Ana bersama lima lagi sahabat bertolak. Dari rumah kami menaiki teksi ke Mujamma’ Amman dan menP1300019cari teksi untuk ke Syria. Dari situ, kami menyewa dua buah teksi ke Dimasyq dengan harga JD40 sebuah. Kami bertolak dalam pukul 4 petang. Kami tiba di sempadan dan seterusnya masuk ke Syria dan terus Dimasyq. Setiba kami di sana kami mengambil teksi ke Jami’ Umawi dan berjalan-jalan di sekitar jami tersebut. Seterusnya kami pergi ke Jami Abu Nur untuk berehat di Rumah kawan iaitu rumah Hafizi.

2/2/2009- Isnin
P1300040Selepas bersiap, kami berjalan-jalan di sekitar kawasan Jami’ Abu Nur, mengenali suasana yang agak berbeza dari suasana di Jordan. Suasana di Syria  yang lebih subur mengingatkan ana kembali kepada Malaysia. Di samping agak banyak kereta buatan P1300031Malaysia yang terdapat di Syria ini seperti Proton Gen2, Waja, Perodua Kancil dan Kelisa. ’Malaysia Boleh’. Kemudian, kami bersarapan Nasi Lemak di sebuah restoran Melayu di Syria, terkejut tak? Restoran ini diusahakan oleh pelajar-pelajar Melayu di Syria. Seterusnya, kami di bawa oleh Abg Muzakkir menjelajah Kota Lama Dimasyq. Di sini terdapat pelbagai tempat menarik seperti Suoq Hamidiyeh(Pasar), Makam para Sahabat dan Nabi, Madrasah dan kesan tinggalan Zaman Khilafah Umawiyyah. Pada hari ini, kami hanya sempat berjalan di sekitar pasar dan Jami’ Umawi serta makam Abi Darda’ sahaja kerana rambang mata dengan pelbagai barangan yang diniagakan di pasar hamidiyeh ini.

3/2/2009-Selasa
IMG_0992Hari ini kami nekad untuk menjelajah kota lama Dimasyq bersendirian tanpa ditemani oleh sesiapa. Maka pada hari inilah kami berjaya menjejak kaki ke Makam Salahuddin Al-Ayubi, seorang pejuang besar yang telah membuka kota Al-Quds dari Kaum Nasrani. Kemudian kami meneroka disebalik bangunan lama di sekitar kota lama ini, terdapat banyak madrasah lama yang kini menjadi muzium. Namun amat sedih bagi kami kerana Ia ditutup kerana memang muzium dekat Syria ni tutup hari selasa. Namun, sempat juga kami melawat hospital lama atau Bimaristan. Hari ini jugalah kami sempat melawat makam Sayyidah Ruqayyah, cicit Rasulullah, Makam nabi Yahya dan Nuruddin Zanki. Selepas menunaikan Solat zohor di Jami’ Umawi kami ke Makam Arbain di Jabal Qasyun, iaitu tempat dimana dikatakan tempat beribadah para ulama’ yang merupakan penjaga bumi Syam, disini juga dikatakan tempat berlakunya pembunuhan pertama iaitu Habil.
Pada waktu Maghrib, kami sempat untuk menghadiri kuliah Tafsir yang disampaikan oleh seorang Ulama Besar di Syria iaitu Dr Wahbah Zuhaili. Kemudian, pada malam ini kami bertolak dengan menaiki keretapi ke Halab atau Aleppo, sebuah bandar lama yang terletak hampir dengan sempadan Turki. Kami bertolak pada pukul 12.00 tengah malam.

4/2/2009-Rabu
P2010193Tiba di kota Halab atau dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai kota Aleppo pada pukul 7.00 pagi. Kami sempat berjalan-jalan sekitar bandar Halab dan menikmati suasana pagi di mana kebanyakan remaja disini pergi ke sekolah. Masyarakat di sini amat peramah dan baik hati serta menerima kedatangan kami dengan tangan terbuka, mereka sempat menghadiahkan kepada kami roti untuk makan pagi. Selepas itu, kami makan pagi dengan berpemandangankan Aleppo Castle. Kemudian kami meneroka Aleppo Castle  dan berada di dalamnya hampir 2 jam. Terdapat pelbagai tinggalan menarik antaranya Balai mengadap Raja, Teater, berek tentera dan tinggalan rumah-rumah. Destinasi seterusnya kami ialah Suoq Hamidiyeh. Ia merupakan Suoq Hamidiyeh yang terpanjang dan lebih panjang dari yang terdapat di Dimasyq. Kami solat zohor di Jami’ Umawi dan melawat makan Nabi Zakaria. Kemudian, kami ke Jami’ Karamah di mana di IMG_1091katakan terdapatnya bekas tapak kaki Rasulullah s.a.w. Seterusnya kami ke Bimaristan Al Argouni iaitu sebuah Hospital zaman Islam yang beroperasi sejak zaman khilafah umayyah hingga akhir kurun ke-19.Kemudian, dengan menaiki bas kami menuju ke Homs untuk melawat Jami’ Khalid ibn Walid. Di situ terdapat makan Khalid ibn Walid dan Abdullah bin Umar. Kami tiba di sana pada waktu maghrib dan selepas solat, kami pulang ke Dimasyq.

5/2/2009-Khamis
Hari ini, kami hanya bercadang ke Pasar untuk membeli cenderahati. Maka kami tidaklah pergi ke mana-mana melainkan berjalan-jalan sekitar kota lama dimasyq, Hari ini jugalah kami di bawa melawat makan para sahabat dan ahl bait di sekitar kota Dimasyq.

6/2/2009-Jumaat
P2030395Hari ini merupakan hari terakhir kami di Syria, kami di bawa pergi ke Busro dan Nawa dengan menaiki van yang di sewa. Di Busro, kami sempat melawat Busro Castle dan melawat madrasah Ibn Kathir serta Jami’ Al Umari yang dibina oleh Umar Al-Khattab, Di sini juga ter dapat gerejP2030407a Buhaira, Pendeta yang mengenali kenabian Rasulullah S.A.W ketika baginda berniaga di Bumi Syam. Kemudian kami menuju ke Nawa, kota kelahiran Imam Nawawi dan menziarahi Makam beliau. Seterusnya teruslah kami kembali ke Jordan.

Sesungguhnya pengalaman ke Syria ini merupakan satu pengalaman yang tidak boleh ana lupakan, perjalanan ana di sini telah menerbitkan rasa insaf dan kagum dengan keindahan alam serta kekuasaan Allah. Membawa ana menerokai sejarah ketamadunan Islam dan mengambil Ibrah dari kesan-kesan Sejarah ini. Moga dari rehlah ini, ia dapat membawa manfaat kepada diri ana di samping mendekatkan diri ana kepada Sang pencipta Alam.

Wallahua’alam

Kesimpulan..Tempat yang sempat dilawati

1. Makam Sahabat
-Abi Darda R.A - Dimasyq
-Bilal R.A - Dimasyq
-Khalid ibn Walid R.A
-Abdullah ibn Umar R.A
-Abdullah ibn Jaafar At Toyyar R.A-Dimasyq
-Muawiyyah ibn Abi Sufian R.A-Dimasyq
-Dihyatul Kalbi R.A- Dimasyq 

2.Makam Ahl-Bait
- Isteri Rasulullah, Ummu Salamah dan Ummu Habibah- Dimasyq
- Cucu Rasulullah, Al-Husain ibn Ali - Dimasyq
- Sebahagian dari Imam 12, Jaafar As Sodiq, Ali Zainal Abidin, Muhammad al Baqir - Dimasyq
- Cucu Cicit Rasulullah, Ruqayyah, Fatimah,  - Dimasyq

3. Makam Para Ulama’
-Salahuddin Al Ayubi - Dimasyq
-Nuruddin Zanki -Dimasyq
-Imam Nawawi - Nawa

4- Makam Nabi Zakaria(Jami’ Umawi-Halab) dan Yahya-(Jami’ Umawi-Dimasyq)

5- Jami’ Umawi di Dimasyq dan Halab

6- Kota Halab (Aleppo Castle)

7- Kota Busro

8- Makam Arbain(Dimasyq)

9- Bimaristan An-Nuri-Dimasyq, Bimaristan Al Argouni-Halab

Berusaha Kearah Perubahan

Isnin, 16 Februari 2009

Zuhud

عن أبو العباس سهل بن سعد الساعدى قال جاء رجل الي النبي صل الله عليه وسلم فقال دلني علي عمل اذا عملته أحبني الله وأحبني الناس فقال أزهد في الدنيا يحبك الله وأزهد فيما عند الناس يحبك الناس

Daripada Abu al-'Abbas Sahlu ibn Sa'ad al-Saa'idie r.a. beliau berkata:Seorang lelaki telah datang menemui Nabi SAW lalu berkata: Wahai Rasulullah! Tunjukkan daku suatu amalan yang apabila aku lakukannya, aku dikasihi oleh Allah dan dikasihi oleh manusia. Baginda bersabda: Zuhudlah engkau terhadap dunia, nescaya Allah kasihkan engkau dan zuhudlah terhadap apa
yang ada pada manusia, nescaya manusia akan mengasihimu.

Hadis Riwayat Ibn Majah

Apa itu Zuhud? Zuhud merupakan satu sifat yang menyebabkan kita hilang rasa kasih terhadap dunia. Zuhud sebenar bukan bererti meninggalkan dunia atau langsung tidak berharta. Zuhud sejati ialah tidak menjadikan dunia dan kemewahan hidup sebagai matlamat hidup, walaupun kekayaannya memenuhi dunia seumpama yang terjadi pada jutawan zaman Rasulullah SAW seperti Abdul Rahman ibn 'Auf, kerana matlamat hidup seorang mukmin ialah Allah dan keredhaanNya, bukan benda-benda
selainNya.

Sifat ini hendaklah kita usaha pupuk di dalam diri kita kerana sesungguhnya ia akan membawa diri kita dekat kepada Allah. Ingatlah, matlamat kehidupan manusia bukan hendak mengejar dunia tetapi mencapai keredhaan Allah melalui ibadah kita dan kehidupan seharian yang juga sebahagian dari hubungan kita dengan Allah.

Firman Allah dalam surah Az-Zariyat 56

Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku

Zuhud terhadap Allah ialah kita menggunakan nikmat yang Allah berikan kepada kita secara berpada-pada sesuai dengan kemampuan dan anugerah Allah kepada kita, dan hendaklah kita sentiasa rasa bersyukur dan berterima kasih serta menggunakan nikmat tersebut di atas jalan yang di kehendaki oeh Allah swt.

Zuhud terhadap manusia, bererti menjauhkan diri dari merasa irihati terhadap apa yang dimiliki oleh manusia serta mengosongkan hati dari mengingati harta milik orang. lni bukan
bererti membenci sehingga suka agar kesenangan orang lain hilang kerana itu hasad dengki yang amat dilarang.

Oleh itu, marilah kita sama-sama menyemai dan berusaha mengamalkan sifat zuhud kerana ia sebenarnya merupakan wasilah yang mendekatkan hati kita kepada Allah s.w.t.

Wallahu’alam

Berusaha Kearah Perubahan

Ahad, 15 Februari 2009

Hari Pertama Untuk Sem 2

Alhamdulillah, berlalu sudah hari pertama ana pergi ke jamiah untuk Semester kedua ini. Semester baru dengan azam baru. Sebagai mana yang antum semua ketahui, Semester ini ana hanya ke Jamiah 3 hari seminggu sahaja, jadi masa perlu diatur dengan baik bagi mengelakkan masa ana dibuang kepada perkara-perkara yang tidak berfaedah.

Insya Allah di hari yang kosong itu, ana merancang untuk menghadiri kelas agama di Jamiah Yarmuk, mempelajari ilmu berkaitan agama Islam. Semoga Allah mempermudahkan perancangan ana.

Bercakap mengenai masa, marilah kita sama-sama bermuhasabah diri meninjau kembali adakah masa yang Allah s.w.t anugerahkan kepada kita ini diisi dengan perkara yang membawa faedah dan mendekatkan diri kepada Allah?

Masa itu merupakan kehidupan kita, jika kita menghabiskan masa kepada perkara dosa dan melalaikan, sesungguhnya kita membawa hidup kita ke lembah kebinasaan. Oleh itu, berhati-hatilah kita dalam mempergunakan anugerah Allah yang amat bernilai ini.

Marilah kita renungi dan hayati Firman Allah ini :

Demi Masa!. Sesungguhnya manusia itu Dalam kerugian.  kecuali orang-orang Yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan Dengan kebenaran serta berpesan-pesan Dengan sabar.



Surah Al-Ashr 1-3

Berusaha Kearah Perubahan

Sabtu, 14 Februari 2009

Bila Jahiliyyah Menguasai

Sistem kehidupan kini sebenarnya sudah lama dikuasai oleh sistem Jahiliyyah, namun ramai manusia seakan-akan tidak menyedari langsung bahawa mereka kini hidup dalam zaman Jahiliyyah.

Kita lihat sahaja kehidupan seorang remaja kini, sentiasa inginkan kesenangan dan keseronokan semata-mata. Mereka belajar bukan berniat ikhlas untuk menuntut ilmu tetapi ingin mencapai matlamat duniawi. Kehidupan seharian mereka terputus dari mengingati Allah s.w.t. dan sentiasa bergelumang dengan dosa dan maksiat samada mereka sedar mahupun tidak.

Amat sukar bagi kita melihat para remaja sekarang mendekatkan diri mereka di Masjid beribadah tetapi amat mudah untuk kita melihat mereka berada di jalanan dan pusat-pusat membeli-belah melepak dan membuang masa.

Kehidupan mereka dipenuhi dengan perkara-perkara tidak berfaedah, menonton filem-filem dan drama-drama yang sebenarnya menjauhkan mereka dari mengingati Allah. Amat jauhlah bagi mereka untuk mengisi masa-masa mereka dengan membaca Al-quran dan menghadiri majlis-majlis imu.

Terdapat juga yang memperhambakan diri mereka menuntut ilmu sehingga melupakan tanggungjawab sebagai hamba Allah s.w.t. Mereka belajar untuk mengejar kecemerlangan sementara tanpa memikirkan kecemrlangan hakiki di Akhirat.

Oleh itu marilah kita bersama-sama bermuhasabah terhadap diri kita, adakah kita sedang dicemari oleh sistem jahiliyyah kini yang menyusup masuk ke dalam kehidupan kita tanpa kita sedari. Bersamalah kita berusaha memperbaiki diri, meningkatkan iman dan menjauhkan diri dari rawasib-rawasib jahiliyyah yang semakin hari semakin pekat di sekitar kita sehingga kadang kala kita tewas.

Firman Allah dalam surah Ar-Ra’d ayat 11:

Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa Yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa Yang ada pada diri mereka sendiri.

 

Berusaha Kearah Perubahan

Sabtu, 24 Januari 2009

We Will Not Go Down (Song for Gaza)

WE WILL NOT GO DOWN (Song for Gaza)
(Composed by Michael Heart)
Copyright 2009

A blinding flash of white light
Lit up the sky over Gaza tonight
People running for cover
Not knowing whether they’re dead or alive

They came with their tanks and their planes
With ravaging fiery flames
And nothing remains
Just a voice rising up in the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Women and children alike
Murdered and massacred night after night
While the so-called leaders of countries afar
Debated on who’s wrong or right

But their powerless words were in vain
And the bombs fell down like acid rain
But through the tears and the blood and the pain
You can still hear that voice through the smoky haze

We will not go down
In the night, without a fight
You can burn up our mosques and our homes and our schools
But our spirit will never die
We will not go down
In Gaza tonight

Berusaha Kearah Perubahan

Ahad, 18 Januari 2009

Kehidupanku Seluruhnya Kerana Allah

Kehidupanku seluruhnya adalah kerana Allah. Itulah sepatutnya mewarnai kehidupan kita. Setiap sesuatu yang kita lakukan mestilah kerana Allah bukan kerana perkara lain.
Marilah kita hayati nasyid ini..

حياتى كلها لله .. فلا مولى لنا الاه
احب الله جل علاه .. ومن حبى له اخشاه
**********************************
اصون النفس احميها .. بنور الله اهديها
بحب الله اسقيها .. لتفرح عندما تلقاه
حياتى كلها لله .. حياتى كلها لله
**********************************
اذا ما الحب لم يسبى .. فؤاد المؤمن الصب
فوا اسفاه على القلب .. لان الزيف قد غشاه
حياتى كلها لله .. حياتى كلها لله
**********************************
يقيني بين جنبيا .. واسعى بالهدى سعيا
كفانى اننى احيا .. وامضى فى سبيل الله
حياتى كلها لله .. حياتى كلها لله
***********************************
اذا جادت ليا الدنيا ... واسقتنى المنى ريا
ستبقى بين كفيا .. ويبقى خافقى لله
حياتى كلها لله .. حياتى كلها لله

Berusaha Ke Arah Perubahan

Selasa, 13 Januari 2009

Waktu-waktu exam.

Berikut adalah tarikh dan waktu untuk Exam ana

Hari Khamis, 15/1
Biology Lab, pukul 9.15-11.15

Hari Sabtu, 17/1
Chemistry, pukul 1.15-3.15
Science Hall 2

Hari Selasa, 20/1
English, pukul 8.15-10.15
Science Hall 2

Hari Khamis 22/1
Pysics, pukul 10:45-12:40
Lab 1,2,3,4

Hari Sabtu 24/1
Biology, pukul 8.30-9.40
Lab 9

Hari Isnin 26/1
Bahasa Arab, pukul 1.15-3.15
Nursing Hall

Harap doa antum mengiringi.

WARKAH SANG AZAZIL

mainpix1

Syaitan Laknatullah@Malaikat Azazil,
No. 7, Neraka Jahannam,
Alam Ghaib Milik Allah,

1 Ramadan 1429 H
Negeri Akhirat Yang Abadi.

MENEMUI kalian anak-anak Adam, musuh yang paling kubenci!
Aku memandang langit mega yang terbentang luas. Awan yang berarak memayungi alam fana kelihatan tersenyum riang. Kedengaran kicauan burung-burung yang berterbangan di angkasa raya, berzikir menyambut ketibaannya yang bakal menjelang tiba. Kegelisahanku makin bertimbun menanti tiap detik yang berlalu. Aku makin derita, saat ia hampir mendatangi alam ini. Aku makin menggila saat ia berlabuh dalam dakapan waktu!

Celaka!

Tahun ini ia kembali lagi! Setelah sekian lama aku terseksa, ia mampir menggangguku lagi. Pastinya nanti aku dibelenggu dengan rantaian neraka maha dahsyat oleh malaikat Tuhan Yang Maha Agung yang tidak terperi bilangannya. Pastinya aku akan merengkuk dalam penjara neraka bersama azab daripada-Nya.
Kuperhatikan pula tanah subur menghijau. Air yang mengalir tenang seakan menyindir diriku yang ketakutan. Bayu yang berpuput riang seakan gembira dengan bahana yang bakal menyelubungiku. Pohonan yang meliang-liuk seakan menari-nari, tanda gembira dengan kehadirannya. Ah, peritnya nasibku ini!

Celakalah kalian semua!

Kalau tidak keranamu Adam, aku tidak mungkin dilaknat begini!
Kalau tidak kerana kau Muhammad, mana mungkin aku dibelenggu Ilahi!

Kalau tidak kerana umatmu, takkan hadir kegelisahan dan ketakutan ini!

Dari jauh, aku melihat bala tenteraku menggoda sang umat terakhir sedaya upaya dalam masa yang begitu kritikal. Ada yang berjaya, hingga manusia menganggap akulah Tuhan mereka. Namun ada juga yang terbakar bersama panahan kalimah-Nya. Ada yang cedera, dek kerana keimanan dan ketakwaan yang seberat zarah membatasi nafsu seluas lautan dunia.
Lensa mataku memandang ke arah segerombolan umat manusia yang khusyuk dalam ibadatnya. Aku melihat junta-juntaku berpaut, memujuk rayu sang manusia supaya melupakan Penciptanya. Mempengaruhi akalnya supaya memikirkan dunia. Menguasai hatinya supaya mensyirikkan-Nya. Bagus! Lakukanlah lagi hingga mereka tenggelam dalam nista mereka! Lakukanlah!
Wahai Muhammad Pesuruh Allah, lihatlah apa yang telah bala tenteraku lakukan pada umatmu! Mereka cuba menyesatkan umatmu agar mengikuti kemahuan nafsu dan melupai nikmat syurgawi yang bakal terbentang nanti. Aku tingkatkan nafsu syahwat mereka dengan wanita-wanita yang berpakaian tiada menutup aurat. Mereka kuhasut agar mendedahkan pinggul, perut, dadanya untuk tatapan sekalian alam. Aku hiaskan mereka dengan gelojak nafsu serakah agar mereka bisa menggoda umatmu yang beriman berpaling daripada keimanan mereka, umatmu yang warak dan alim menjadi dungu dan cintakan dunia.
Maka hasilnya, lahirlah anak luar nikah yang tidak berdosa, yang tidak mengenal siapa ibu bapanya. Mereka dibunuh, ditinggalkan bertaburan di muka bumi. Kusogokkan juga keinginan mereka dengan hiburan yang melampau, kebebasan hak manusiawi, kecanggihan teknologi yang semakin disalahertikan, hingga mereka menganggap halal dan haram bukan lagi satu pegangan yang utuh dalam diri mereka dan berkiblatkan urusan duniawi, melupai alam ukhrawi. Saksikanlah kejatuhan agama Tuhanmu, ya Muhammad! Kejatuhan oleh tentangan para pengikutku Yahudi, Nasrani dan Majusi yang mengikut segala telunjukku! Saksikanlah!
Aku ketawa sendirian, bangga melihat usahaku membuahkan hasil setelah sekian lama. Bangsa Yahudi yang bodoh telah menurut kemahuanku. Terima kasih Musa as-Samiri kerana menjadikan aku sebagai panduanmu bagi kaum Yahudi. Terima kasih Saint Paul kerana menjadikan musuhmu, Isa al-Masih sebagai Tuhan bagi umat Nasrani. Aku masih belum puas melihat umat Muhammad yang beriman dipermainkan seperti himar. Disembelih, dibunuh dengan kejam oleh musuhnya yang tidak mengenal erti penat.
Baitulmaqdis menjadi rebutan Yahudi dan umat Muhammad yang beriman. Aku meniupkan hasutanku pada pemimpin-pemimpin Yahudi supaya mendirikan Haykal Beit Hamiqdash atau Temple Of Mount di atas Masjidil Aqsa, tempat suci ketiga bagi umat Islam agar bisa menjadi tempat peribadatan mereka. Aku menghasut mereka supaya menyediakan kota Eretz Yitzrel atau negara Yahudi sebelum kedatangan Messiah, penyelamat untuk mereka. Aku menitipkan kata-kata semangat kepada mereka agar berusaha untuk merampas kembali al-Haram al-Syarif setelah Saidina Umar al-Khattab, musuhku yang paling kutakuti menakluk kota itu. Masih terbayang bagaimana gentarnya aku saat khalifah Al-Faruq itu melalui lorong-lorong kota untuk melihat umatnya. Pandangan matanya cukup menakutkan, hingga aku lari bergelimpangan bersama-sama tenteraku yang lain.
Kukatakan juga bahawa merekalah bangsa paling agung, sedangkan mereka akan menjadi temanku di neraka kelak. Bodohnya manusia, walau akal berdiri utuh di kepalanya!
Entah bagaimana, aku terpandang kembali ke arah langit. Kulihat pintu-pintu rahmat terbuka dengan luasnya. Pintu-pintu syurgawi turut dibuka, sedang para bidadari mempersiapkan diri bagi menyambut ketibaan bulan yang mulia. Kuperhatikan pula kuburan para Muslimin. Dari jauh, aku mendengar laungan kegembiraan daripada mereka. Benar, Ramadan datang membawa sejuta rahmat buat alam dan isinya. Semuanya menikmati rahmat Ilahi melainkan aku sahaja. Bangsat!

Teringat daku akan kata-kata Muhammad sewaktu aku berdiskusi bersama-samanya suatu masa dahulu;

“Andai kau mahu Allah mengampunkan dosamu, maka sujudlah pada kubur Adam, wahai musuh Allah dan hamba-Nya!”
“Tidak! Tidak sekali-kali wahai pesuruh Allah! Aku boleh melakukan apa saja yang diperintahkannya melainkan sujud di kuburan musuh yang telah menyebabkan aku terkeluar dari syurga!” Aku membentak keras.

“Kau terlalu membangga diri dan sombong wahai Azazil laknatullah!” Masih terngiang-ngiang di telingaku suara Nabi Allah itu. Api amarahku semakin marak bila mengenangkan peristiwa pengusiranku dari syurga. Hanya kerana aku tidak mahu sujud kepada Adam, aku dikutuk selama-lamanya. Walhal, dahulu akulah malaikat yang paling taat pada-Mu, Ya Allah! Akulah yang paling banyak memuji dan mengesakan-Mu. Akulah malaikat yang paling mulia di sisi-Mu. Malah, akulah ketua malaikat yang berdoa untuk malaikat yang lain bila mana kau menyatakan bahawa akan ada di kalangan kami yang tersesat. Namun, entah mengapa aku terlupa mendoakan diriku sendiri hingga aku cenderung untuk sesat begini.
Masih mekar dalam ingatanku tatkala aku memohon dipanjangkan usiaku untuk menyesatkan umat manusia lalu Allah memperkenankannya. Aku diberikan umur yang panjang sehingga hari kiamat menjelma tiba. Alangkah gembiranya aku kerana diberikan peluang walaupun aku mengerti azabnya amat pedih.
Sayup-sayup kedengaran suara azan memuji keagungan Allah. Aku melihat para juntaku berlari lintang-pukang, terbakar dengan panahan kalimah tayyibah Tuhan. Aku merasai bahang terbakar pada setiap liang tubuhku.

Ramadan dah tiba! Celakalah kita semua!
Aku mendengar lolongan dahsyat daripada segenap penjuru alam. Seluruh anak pinakku bertaburan menyelamatkan diri daripada dibelenggu malaikat Allah. Bilangannya, sukar untuk diramalkan. Rantaian neraka yang panas membara dilontarkan ke arah junta-juntaku. Lolongan mereka memecah keheningan alam maya. Sakitnya, pedihnya sukar untuk kukatakan. Celakalah Ramadan! Bulan yang menjanjikan kesenangan buat umat Muhammad!
Pantas aku melarikan diri bila mana malaikat mendatangiku. Mereka membawa rantaian panas membara. Namun, aku tewas dengan kekuasaan-Nya. Sudah ditakdirkan aku terpaksa melalui semua ini.

Celakalah Ibrahim, yang membaling batu ke arahku dahulu demi Allah!

Jahanamlah Ayub kerana takwa dan kecekalannya menghadapi ujian Allah!

Durjanalah Sulaiman, kerana pernah menguasai aku suatu masa dahulu!

Leherku direntap sang malaikat dengan tidak semena-mena. Aku meronta, sedang tangan dan kakiku diikat pula dengan besi neraka maha azab. Aku diseret bagaikan himar tua, dibawa memasuki neraka bersama junta-juntaku yang lain. Mereka merintih, menyumpah sekalian umat Muhammad.

Beruntunglah kalian wahai umat Muhammad dengan kedatangan Ramadan al-Mubarak ini! Celakalah kami, musuh Allah yang terpaksa dibelenggu selama sebulan hanya kerana bulan yang mulia ini. Bergembiralah kalian semua, tapi jangan lupa. Kami juga meninggalkan senjata utama kami iaitu nafsu. Berbahagialah mereka yang dapat menguasainya dan celakalah mereka yang dikuasainya! Dan pintu neraka Jahanam ditutup serapat-rapatnya. Kedengaran suara lolongan maha dahsyat bergema, memecah keheningan mayapada.

Salam takziah daripadaku buat kalian semua!

Yang benar,

AZAZIL

Adakah Ramadhan sebelum ini memberi kesan kepada kita, setelah hampir 5 bulan. Dan adakah kita akan dapat berjumpa dengan Ramadhan seterusnya?

Berusaha Ke Arah Perubahan

Gambar