Selasa, 23 Mac 2010

Munajat Seorang Hamba

Dikala malam sunyi sepi
Bani insan tenggelam dalam mimpi
Musafir yang malangini pergi membasuh diri
Untuk mengadap-Mu oh Tuhan

Lemah lutut ku berdiri
Di hadapan mu tangisanku keharuan
Hamba yang lemah serta hina
Engkau terima jua mendekati
Bersimpuh dibawah duli kebesaran-Mu

Tuhan hamba belum pasti
Bagaimana penerimaan-Mu
Dikala mendengar pengaduanku
Ku yakin Kau tak mungkiri
Dalam wahyu yang Kau nuzulkan
Kau berjanji menerima pengaduanku

Dan Kau berjanji sudi mengampunkan ku
Dari segala dosa yang ku lakukan

Ampunan-Mu Tuhan
Lebih besar dari kesalahan insan
Hamba yakin pada keampunan-Mu Tuhan
Bukan tidak redha dengan ujian
Cuma hendak mengadu pada-Mu
Tempat hamba kembali nanti di sana

Isnin, 22 Mac 2010

Switzerland-Part 1

Alhamdulillah, dengan izin dan limpah kurnianya Allah telah memberi ana luangan masa untuk berkongsi sedikit pengalaman ana selama ana bercuti bagi semester satu baru-baru ini.

Pada cuti semester kali ini, Allah telah memberi peluang kepada ana untuk menjejak kaki ke Eropah. Ana telah menghabiskan cuti kali ini dengan menjelajah bumi Switzerland. Bumi yang terkenal dengan pemandangan pergunungan Alps yang cantik dan menakjubkan. Maha Suci Allah yang menjadikan segala keindahan alam ini, agar kita dapat mengambil manfaat daripadanya.

30 Januari 2010

Ana, Rozaili dan Afnan bertolak dari Irbid selepas asar, Kami menuju ke Mujamma’ Amman Jadid untuk mengambil service ke Dimasyq. Tiba disana kami bertemu rakan-rakan lain dan membeli tiket bas dari Dimasyq ke Istanbul bersama-sama. Perjalanan ke Istanbul mengambil masa hampir 32 jam. Kami bertolak dari Dimasyq pada jam 9 malam.

31 Januari 2010

Jam 1.45 pagi, kami tiba di Sempadan Syria Turki. Selepas hampir 1  jam kami berurusan di sana, kami meneruskan perjalan dan tiba di Hatay pada pukul 4 pagi. Di sini, kami terpaksa menaiki bas lain untuk meneruskan perjalanan ke Istanbul. Jam 11 pagi, barulah kami bertolak ke Istanbul. Sepanjang perjalanan kami, bas kami singgah di beberapa bandar utama Turki seperti Adana dan Ankara untuk mengambil dan menurunkan penumpang.

1 Febuari 2010

Mimbar Masji BiruJam 5 pagi kami tiba di Istanbul. Kami bersarapan pagi di stesen bas dan kemudian menuju ke Sultanahmet, di sana kami solat subuh di sebuah masjid. Seterusnya kami semua mencari hostel untuk rakan-rakan kami yang bercadang untuk menghabiskan masa mereka di Istanbul. Apabila hari agak cerah, kami bertiga mencari tiket untuk kami ke destinasi seterusnya iaitu Switzerland. Dalam usaha mencari tiket, kami masih lagi sempat untuk bersiar-siar sekitar kawasan Sultanahmet di mana terdapatnya di sini Hagia Sophia, Masjid Biru, Topkapi Palace dan macam-macam lagi lah, setelah meng’survey’ kebanyakan travel agensi, kami pun dapat satu kedai yang menjual tiket pada kadar harga yang agak berpatutan iaitu 140 Euro untuk pergi dan balik, tiket pergi dari Sabiha Gocken ke Zurich dan tiket balik dari Basel  Europort ke Sabiha Gocken, syarikat tambang murah Turki,  Pegasus.

Selepas itu, kami solat zuhur di Masjid biru dan seterysnya kami pergi ke Panorama 1453, sebuah muzium berkenaan penawanan Sultan Muhammad Al-fateh terhadap kota Constantinople, atau kini dikenali sebagai Istanbul. Kemudian kami bersiar-siar di Grand Bazar. Seterus kami makan malam di sebuah restoran Turki dan kami pulang ke Hostel.

Bersambung…Di Panorama 1453Dalam Masjid Biru Hagia SophiaSalad TurkiMakanan Turki ( x ingat nama)Makanan Turki ( x ingat nama)Makanan Turki ( x ingat nama)

Rabu, 17 Mac 2010

Celoteh malam Exam

Assalamualaikum wbt

Esok, exam midterm untuk HLS, pukul 12-2ptg.

Esok juga ade pilihanraya dekat universiti kami.

Nak kongsi sedikit video promosi dari salah satu parti yg bertanding, video dari parti lain x tahu la ade ke tak…

Doakan kejayaan ana esok…

wassalam

Jumaat, 12 Mac 2010

Study Week

Assalamualaikum wbt

Minggu depan ana tiada kelas… minggu ‘study’. Insya Allah ana akan ambil ‘midterm examination’ pada 18/3 ni, hari khamis untuk subjek HematoLymphatic System(HLS).  Hari tu juga Universiti kami mengadakan pilihan Raya. Jadi lepas exam boleh la terus pergi mengundi.

HLS ni merupakan subjek yang agak menarik, ye la belajar tentang darah, bagaimana pembentukannya dan penyakit-penyakit yang berkait dengan darah sepert leukemia, Anemia dan macam-macam lagi la.

Tapi bila kita belajar tentang tubuh badan Manusia ni, kita akan nampak kebesaran Allah swt, betapa telitinya Allah swt dalam menciptakan kita sebagai sebaik-baik makhluknya. Allah ciptakan sel darah putih sebagai barisan pertahanan untuk tubuh badan kita. Sungguh kompleks dan teratur sistem pertahanan ini.

Rasanya setakat ini sahaja celoteh ana kali ini, Insya Allah kalau di izinkan ana akan menulis lagi di lain-lain waktu.

p/s : kepada mereka yang tertunggu-tunggu kisah ana di Switzerland, sabar ye… ada masa nanti ana tulis..

Khamis, 11 Mac 2010

Assalamualaikum

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah ana panjatkan kesyukuran kepada Allah swt atas segala nikmat dan kurnian Allah swt. Dengan izinNya, dapat jugalah ana mencoret sedikit setelah lebih 4 bulan tidak menulis apa-apa disini.

Kepada sahabat-sahabat ana yang meminta ana menulis sesuatu disini, harap dapat maafkan kerana sudah lama ana tidak menulis sesuatupun disini.

Baiklah, permulaanNya, mungkin ana nak cerita sedikit mengenai pengalam-pengalaman yang ana lalui sepanjang 4 bulan ini.

Alhamdulillah, sekarang ana sudah berada pada semester kedua untuk tahun kedua pengajian ana di Jordan ini dalam bidang perubatan. Alhamdulilah jugalah, keputusan peperiksaan untuk semester satu memuaskan walaupun tidaklah “scorer”.

Dan ketika cuti semester satu baru-baru ini, ana telah menjelajah bumi Eropah dengan pergi ke Switzerland selama 9 hari dan merasai pengalaman hidup di negara bukan Islam. Insya Allah sekiranya ada masa, ana akan post satu cerita berkenaan kisah ana di Switzerland.

Selama 4 bulan ini, banyak perkara yang ana rasa telah ana lalui dan ianya memberi kesan yang agak besar dalam diri ana. Ana sudah mula merasai bagaimana budaya hedonisme itu boleh masuk dan mempengaruhi kehidupan seharian ana, merasai kepentingan bersahabat dan bergaul dengan masyarakat sekeliling.

Ana juga mula dapat merasakan kehidupan sebagai seorang ‘senior’ dalam kelompok pelajar disini dan macam-macam lagi lah. Hidup sebagai pelajar ini sebenarnya satu kehidupan yang memberi kita peluang untuk mengumpul seberapa banyak pengalaman sebelum kita meninggalkan dunia pelajar ini.

Sesungguhnya, dalam kehidupan ini, ana merasakan apa yang paling penting adalah bagaimana hubungan kita dengan Allah swt, bagaimana solat kita, bagaimana Al-quran kita, bagaimana dengan ibadah-ibadah kita yang lain. Ini merupakan perkara asas yang perlu kita sentiasa jaga dan ambil peduli supaya hidup kita menjadi hidup yang diberkati Allah swt.

Akhir kata, ana sebenarnya tidak pandai untuk bercerita panjang. Sekadar ini sahajalah coretan dari ana.

Gambar