Isnin, 26 Oktober 2009

Kembali

Assalamualaikum wbt

Segala puji bagi Allah kerana dengan izinnya Allah telah memberi sedikit kekuatan kepada ana untuk mencoret sesuatu di alam maya ini setalah seberapa lama mendiamkan diri.

Selawat dan salam kita ucapkan kepada jujungan kita Nabi Muhammad s.a.w, ahli keluarga baginda serta sahabat-sahabat baginda yang banyak menyumbang kepada tertegaknya deen Allah diatas muka bumi ini.

Tiada apa yang hendak diceritakan cuma sekadar sedikit perkongsian rohani yang ana tujukan khas buat diri ini yang lemah dan lalai ini. Pejam celik tanpa kita sedari, waktu semakin singkat buat kita. Semakin hari, semakin hampir diri ini dengan kematian yang memang sudah menjadi ketetapan terhadap setiap yang hidup. Namun bagaimana pula dengan keimanan diri? Kenapa ana asyik cakap tentang iman? Tidak berimankan ana? Bukan begitu yang dimaksudkan. Kita mesti sedar bahawa soal keimanan merupakan persoalam pokok dalam kehidupan manusia, tanpa iman siapalah kita. Imanlah yang membentuk peribadi Abu Bakar, yang memberi kekuatan kepada Umar dan memberi kemenangan kepada umat Islam dalam pertempuran-pertempuran yang mereka hadapi.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang mafhumnya : Hati ini berkarat seperti berkaratnya besi, maka sahabat bertanya bagaimanakah untuk menyucikannya lalu baginda menjawab, baca al-quran dan mengingati mati.

Oleh itu, marilah kita sama-sama berusaha untuk memperbaiki iman kita dan menyucikan hati kita dari karat-karat yang mengotorkan hati kita kerana dibimbangi hati kita yang kotor akan terus kotor dan menjadi keras seterusnya mati.

Semoga Allah memberi kekuatan untuk kita terus istiqomah dengan jalan keimanan.

Wallahu’alam

Gambar