Jumaat, 17 Julai 2009

Laporan UN: Israel menzalimi tahanan hamil

Beberapa kumpulan Hak Asasi Manusia mengutuk keras kerajaan pengganas Israel kerana memberi layanan buruk terhadap wanita-wanita Palestin yang mereka penjarakan.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Addameer Prisoner Support dan Human Rights Association yang ditaja oleh  United Nations Development Fund for Women (UNIFEM,) wanita-wanita hamil yang dipenjarakan di Israel dihalang dari mendapatkan bantuan melahirkan anak di hospital.

Laporan tersebut juga menyebut bahawa wanita-wanita Palestin ditempatkan di penjara dan pusat-pusat tahanan Israel yang dibina untuk tahanan lelaki, yang langsung tidak memenuhi keperluan wanita.

Tahanan wanita yang mengandung tidak mendapat rawatan atau layanan yang diperlukan merangkumi keperluan makanan mahupun kemudahan untuk dipindahkan ke hospital. Malahan mereka juga dirantai ke katil sehinggalah mereka memasuki bilik bersalin, dan akan dibelenggu lagi sejurus selepas selamat bersalin.

“Pemakanan yang tidak seimbang, makanan yang tidak cukup protin, kekurang cahaya dan pergerakan, pengalihan udara yang amat buruk dan persekitaran yang lembap menyebabkan keadaan bertambah buruk dan meningkatnya masalah kesihatan seperti penyakit kulit, anemia, lelah, di samping sakit perut, sendi dan belakang yang berpanjangan,” jelas laporan tersebut.

Dalam pada itu, laporan tersebut juga mendedahkan bahawa majoriti tahanan wanita terpaksa berhadapan dengan tekanan mental dan siksaan semasa ditangkap, termasuklah tindakan melibatkan teknik memukul, hinaan, ugutan dan gangguan seksual. Kesan secara langsung terhadap anak-anak yang bakal dilahirkan adalah amat membimbangkan.

Laporan yang ditaja oleh United Nations ini adalah berdasarkan kepada kajian melibatkan 125 wanita Palestin yang pernah ditangkap, ditahan atau dipenjarakan di Israel antara bulan November 2007 dan November 2008. Separuh daripada mereka masih lagi dikurung, menjadi sebahagian daripada 11000 tahanan Palestin di penjara dan pusat-pusat tahanan Israel laknatullah.

Dalam perkembangan lain, Kementerian Hal-Ehwal Tahanan mengesahkan tahanan berbangsa Palestin dan Arab di Israel kini melebihi 11 ribu orang, termasuk 65 wanita dan sekurang-kurangnya 440 kanak-kanak. Kementerian juga menyangkal dakwaan bahawa hanya terdapat 58 tahanan wanita yang dipenjarakan.

Sumber : HALUANPalestin

p/s: Wahai Saudaraku di Palestin, kami sentiasa mendoakan kamu.

Didik Diri

Assalamualaikum wrt

Pertamanya, marilah kita bersyukur kepada Allah swt atas nikmat Iman dan Islam yang Allah swt telah kurniakan kepada kita serta hendaklah kita pelihara kedua nikmat ini agar Allah swt tidak menarik kembali nikmatnya ini. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad SAW, penghulu segala nabi, contoh yang agung untuk diikuti oleh manusia, para keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda yang diredhai Allah, para tabien dan pejuang-pejuang kebenaran .

التربية في أيديكم في أيديكم فقط

Satu ungkapan yang pernah kita dengar, tetapi apakah yang dimaksudkan sebaliknya. Ya, tarbiyah itu ditangan kamu sahaja. Sesungguhnya hanya pemilik diri sahaja yang boleh mentarbiyah dirinya dengan berkesan, suasana luaran cumalah bertindak sebagai pemangkin atau kadang-kadang langsung tidak membantu dalam mentarbiyah diri seseorang.

Faktor kejayaan tarbiyah Islamiyah adalah diri kita sendiri, Allah swt telah memberi kita pilihan dalam menentukan kehidupan kita sama ada Iman atau Kufur  sebagaimana dalam firman Allah swt :

“dan kami ilhamkan kepadanya dua jalan; jalan keburukan dan jalan ketakwaan. Maka beruntunglah mereka yang menyucikan hati. dan rugilah mereka yang mengotorkannya”
(Surah Asy-Syams:8-10)

Sesungguhnya Allah swt telah menyediakan pilihan kepada kita sama ada ingin berada dalam ketakwaan atau terus bersama dalam kekufuran dan kitalah sebanarnya yang memutuskan pilihan jalan hidup kita.

Tiada gunanya ibubapa yang soleh, guru-guru yang mantap, suasana yang solehah tapi sekiranya pemilik hati itu cenderung hendak berada dalam kekufuran dan keingkaran. Faktor-faktor tersebut hanya bertindak sebagai pemangkin sahaja tanpa sedikitpun dapat memberi kesan sekiranya pemilik hati tidak mahu menerimanya.

Saya ingin mengajak diri saya dan para pembaca sekalian bermuhasabah terhadap diri sendiri adakah kita ingin kepada keimanan dan ketakwaan? Adakah kita menjalankan tarbiyah iman kita, sentiasa memperbaharui iman kita?

Firman Allah swt:

“Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri”
(Surah Ar Ra’d: 11)

Wallahu’alam…

Ahad, 12 Julai 2009

Intikhobat

Assalamualaikum wrt

Segala puji bagi Allah, tuhan sekalian alam, Selawat dan Salam ke atas baginda Rasul s.a.w, keluarga baginda serta para sahabat yang diredhai Allah.

P/S : Pesanan ini dikhaskan kepada diri sendiri dan mana-mana ahli PERMAI yang terbaca post ini.

mybanner4a590c3044f2d

Dah nampak Banner kat atas tu? Jadi post ana kali ini adalah berkaitan dengan Pilihanraya PERMAI ke-6 yang akan diadakan pada hari jumaat ini, 17 Julai 2009.

PERMAI atau nama panjangnya Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid merupakan persatuan induk bagi pelajar Malaysia di tempat ana tinggal sekarang iaitu Irbid. Ahli-ahlinya terdiri dari pelajar dari dua buah Universiti berdekatan iaitu Jordan University of Science and Technology(JUST) dan University of Yarmouk. Percampuran antara dua golongan pelajar dari aliran agama dan sains telah membuahkan masyarakat pelajar yang agak unik di sini. Pelajar perubatan dan pelajar aliran agama saling melengkapi antara satu sama lain.

Dah la, tak reti la nak cerita…

Sebenarnya sepanjang ana berada di Jordan ini, pilihan raya PERMAI ini akan menjadi pilihan raya yang kedua ana mengundi, yang pertama ketika mengundi perwakilan universiti, namun kali ini ana akan mengundi untuk kepentingan masyarakat melayu Islam di Irbid.

Di sini tiada parti-parti yang bertanding, tetapi kami di kehendaki mengundi untuk memilih bakal Presiden PERMAI. Semoga ahli PERMAI bijak dalam memilih bakal Presiden mereka. Ana juga berharap kepimpinan yang bakal dipilih dapat mendukung Islam dalam setiap gerak kerja mereka serta ahli PERMAI dapat sedar bahawa mereka ada tanggungjawab terhadap persatuan mereka.

Maaflah kalau post kali ini agak mengarut tapi ana post ini untuk pengetahuan sahabat-sahabat ana di Malaysia mengenai suasana kehidupan bermasyarakat dekat Jordan ni.

Wallahu’alam

Sabtu, 11 Julai 2009

Tujuan

Assalamualaikum wrt

Alhamdulillah, dengan nikmat dan kurnian Allah swt, ana masih lagi dapat meringankan tangan menulis di ruangan maya ini. Sudah lama ana tidak mencoretkan sesuatu disini sejak ana balik dari Umrah lagi. Sekarang sudah masuk minggu kedua berada dalam Semester Soifi.

Ana juga nak minta maaf kepada mereka yang tertunggu-tunggu post ana terutamanya keluarga, maaf sebab ana lambat bagi tahu ana dah balik Umrah.

Dalam tulisan kali ini ana nak kongsi sesuatu, semoga dari perkongsian ini, kita dapat manfaat di sebaliknya.

Manusia sering tertanya-tanya apakah tujuan kehidupan mereka didunia ini. Ramai manusia yang tidak mengetahui apakah tujuan mereka dihidupkan di dunia ini. Hasilnya, mereka sesat dalam kenikmatan duni, hidup mereka kosong tanpa ruh. Mereka bagai binatang yang cuba memuaskan nafsu syahwat mereka atau seperti robot yang setiap hari melakukan perkara yang sama tanpa mengetahui tujuan kehidupan yang sebenarnya.

Marilah kita tanya diri kita, apakah tujuan kita dihidupkan didunia ini? Allah swt telah memberi jawapan kepada manusia tentang tujuan kewujudan kita di dunia ini sebagaimana dalam firmannya dalam surah Az Zariyat 56

“Dan tidak aku jadikan Jin dan Manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu”

Beruntunglah kepada mereka yang mengetahui tujuan kewujudan mereka di dunia ini. Hakikatnya ramai manusia yang masih keliru dengan hakikat kejadian mereka. Namun mereka yang Allah beri kesedaran tentang hakikat kewujudan diri mereka haruslah memanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana ia merupakan salah satu nikmat Allah yang sangat besar.

Jadi marilah sama-sama kita menyedari hakikat kewujudan, atau tujuan kehidupan kita di dunia ini. Pengabdian kita kepada pencipta kita, Allah swt. Kita jadikan seluruh kehidupan kita sebagai pengabdian kita kepadaNya semata-mata.

Ingatlah ikrar yang kita ucapkan dalam solat kita

“ Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyasaNya kepada Allah tuhan sekalian alam, tiada sekutu bagiNya dan demikianlah yang diperintahkan kepada dan aku dari kalangan orang yang menyerah diri(muslim)”

Dan juga yang kita ulangi dalam Al-fatihah

“Kepada Engkaulah kami sembah dan kepada Engkaulah kami meminta pertolongan.

Alhamdulillah, moga kita semua dapat menyedari hakikat ini dan kita berusaha ke arah menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya.

Wallahu’alam

Gambar