Khamis, 18 Jun 2009

Lambaian…

Assalamualaikum wrt

Nampaknya hajat ana untuk pergi ke Mekah dan Madinah pada 17/6 terpaksa ditunda kepada 18/6 atas sebab peperiksaan Physiology ditangguhkan dari 10/6 kepada 18/6.

Namun ana tetap bersyukur kerana bakal menjadi tetamu Allah dan dapat pergi ke Masjidil Haram dan Masjid An-Nabawi buat kali pertamanya dalam hidup ana.

Moga-moga ibadah Umrah yang bakal ana tunaikan ini diterima Allah dan menjadi pemangkin kepada diri ana untuk terus meningkatkan hubungan dengan Allah serta memperbaiki diri.

Dalam pada itu, sejak akhir-akhir ini banyak kita dengar tentang kematian. Kematian seorang sahabat kita di Mesir iaitu Akh Ammar Zulkifli dan seterusnya pemergian seorang Ulama’ besar iaitu Al-Ustaz Fathi Yakan. Peristiwa ini sebenarnya ingin mengingatkan kita tentang kematian. Mengingati kematian dapat membersihkan hati kita dari karat-karat Jahilliyah.

Allah masih lagi beri peluang kepada kita untuk terus hidup maka, ana mengajak diri ana serta para pembaca sekalian, marilah kita membaiki diri kita kearah yang dikehendaki Allah, mencurahkan segala tenaga, jiwa dan raga kita untuk Islam. Mati dijalan Allah merupakan sebaik-baik kematian dan itulah yang kita sama-sama cita-citakan.

Mungkin ini sahajalah yang dapat ana coretkan, Ya Allah jadikanlah aku salah seorang pendokong agamaMu.

Jumaat, 5 Jun 2009

Munafiq

Assalamualaikum wrt

Hari ini, hatiku agak tersentuh apabila khatib membicarakan mengenai orang-orang munafiq, walaupun ana tidaklah memahami isi khutbah secara keseluruh tapi ana yakin ia menceritakan mengenai orang-orang munafiq.

Bila berbicara soal munafiq, hati ana tertanya-tanya, adakah diri ini tergolong dalam golongan munafiq. Ana perhatikan diri ana, masih banyak lagi sifat munafiq yang melekat pada diri ini, teringat ana pada satu hadith Rasul S.A.W yang ana pelajari di sekolah dahulu :

عن ‏ ‏أبي هريرة رضي الله عنه ‏عن النبي ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏قال ‏ ‏آية ‏ ‏المنافق ثلاث إذا حدث كذب وإذا وعد ‏ ‏أخلف ‏ ‏وإذا اؤتمن خان ‏

Dari Abi Hurairah RA, dari Nabi SAW bersabda : Tanda-tanda munafiq itu ada tiga, apabila ia berkata-kata ia dusta, apabila ia berjanji ia mungkir, dan apabila ia diberi kepercayaan ia khianat.
Riwayat Bukhari

Dan juga kita boleh lihat Allah telah ceritakan dalam Al-Quran dalam satu surah khas iaitu surah Al-Munafiqun yang menceritakan perihal orang-orang munafiq.

Namun bukan ini sahaja, masih banyak lagi sifat-sifat orang munafiq yang kita semua ketahui yang semuanya berpaksikan atas satu perkara iaitu berpura-pura. Marilah kita melihat dan muhasabah kembali diri kita, adakah terdapat sifat-sifat munafiq dalam diri kita, dan bagaimana pula usaha kita untuk menyingkirkan sifat ini. Ya, itulah kepentingan saudara seIslam, yang perlu menasihati saudaranya supaya mereka sama-sama tidak termasuk dalam golongan munafiq dan fasiq.

Agama itu nasihat dan dalam nasihat itu terdapat hikmah, menasihati seseorang, kita hendaklah mengikhlaskan niat kerana Allah dan juga menasihati secara berhikmah. Kita perlu mengenali apa yang disukai olehnya dan apa yang tidak disukainya. Ada orang perlu dinasihati secara terus terang dan tidak suka dinasihati secara sindiran. Maka seorang sahabat yang baik perlulah bertaaruf dengan sahabat nya supaya dapat saling membantu dikala lemah.

Perbincangan dalam bab munafiq ini sangat besar, siksaan bagi mereka juga sangatlah berat sebagaimana dalam fiman Allah swt dalam surah An-Nisa’ ayat 145 :

0-0 Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) Neraka dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka.

Amat beratlah siksaan bagi golongan ini, marilah kita memohon kepada Allah agar tidak termasuk dalam golongan ini.

Wallahu’alam.

Perubahan memerlukan pengorbanan.

Gambar